18 August 2016

Hari #2: Kebun Binatang Ragunan & Masjid Istiqlal

  1 comment
Kebun Binatang Ragunan
Temukan gajahnya! :p
Hari kedua ini saya dan teman saya berencana untuk piknik di Ragunan. Alat transportasi yang menjadi andalan kami adalah KRL. Jika tempat tujuan benar-benar tidak bisa dijangkau dengan KRL, pilihan kedua jatuh kepada bis/angkot. Setelah browsing sana browsing sini rute menuju Ragunan, akhirnya kami putuskan untuk bertemu di Stasiun Tanjung Barat pagi itu.

Saya berangkat pukul 8 kurang 15 dari Stasiun Kota Tua. Perjalanan ditempuh kurang lebih satu jam. Jadi, saya sampai di Tanjung Barat sekitar pukul 9. Menurut info yang saya dapat, setelah turun di Stasiun Tanjung Barat, saya harus naik angkot - sekian, sumpah saya lupa, searching lagi juga nggak nemu :( - untuk melanjutkan perjalanan ke Ragunan. Oke saya paham.

Sesampainya di Tanjung barat, ternyata di sebelah kanan dan kiri Stasiun ada jalan raya. Saya senyum-senyum sambil mbatin “yang mana nih jalannya hahahahakamprethahaha”. Karena saya sampai di Tanjung Barat lebih dulu daripada teman saya (ya biasa lah dia apa-apanya suka telat), maka saya duduk-duduk di kursi yang ada di peron sambil coba buka maps. Tapi apalah daya, koneksi internet waktu itu bikin istighfar.

Saya masih duduk-duduk dengan tampang sok tenang karena saya yakin pasti ada jalan. Hmm apasik… Nggak berapa lama setelah saya duduk, ada dua ibu-ibu (yang selanjutnya kita sebut ibu A dan ibu B) ikut duduk di sebelah saya. Mereka lagi asik ngobrol dan khas banget logat betawinya. Sebelum kereta ibu-ibu datang dan sebelum teman saya sampai di Tanjung Barat lalu kita bingung bersama, saya pikir ada baiknya saya tanya dulu ke ibu-ibu di sebelah saya.

“Maaf, bu, kalau mau ke Ragunan dari sini ke mana ya?”, lalu si ibu A menjawab “kalau mau ke Ragunan mah enaknya dari Pasar Minggu aja. Banyak angkot kalo di sono…”
Saya cuma “hmmm” sambil coba memahami.
Eh si ibu B nyeletuk “ah enggak juga, dari sini juga bisa. Tapi harus jalan kaki dulu ke sono noh bawah jembatan (yang ternyata adalah bawah tol), ntar dari sono naik aja angkot warna biru terus turun deh di pintu timur (pintu 3) Ragunan.”
“Emang bisa kalo lewat sono? Kok gue nggak tau sik?” Si ibu A nyautin dan kedua alisnya mulai saling mendekat.
“Yee bisa tauk. Kalo lewat sini ntar masuknya lewat pintu timur aja yang deket, kalo lu dari Pasar Minggu ntar masuknya lewat pintu utama. Getoo…”
“Ogitu, yeyeye…” lalu ibu A balik badan ke arah saya dan menjelaskan apa yang sudah dijelaskan ibu B barusan (padahal saya denger hehehehe).

Jadi yang setelah turun dari KRL di Stasiun Tanjung Barat, saya dan teman harus keluar lewat pintu barat, naik jembatan penyebrangan, lalu jalan ke utara sampai ke jalan di bawah tol. Oke paham. Setelah teman saya sampai, kami memulai perjalanan (sambil dalam hati saya berdoa biar apa yang saya pahami dari ibu A dan ibu B nggak salah).

Di bawah tol kita nggak perlu nunggu angkot lama-lama. Di situ akan ada lumayan banyak angkot warna biru dan tertulis jelas di papan rute (di atas kaca depan angkot itu lho) kalau angkot ini jurusan Ragunan. Alhamdulillah… :))) Pokoknya dari Stasiun Tanjung Barat jalan aja sampai jalan TB Simatupang, nanti di bawah jalan tol ada jalan puter balik, tunggu aja di situ, angkotnya nanti lewat situ.

Masih sama seperti hari pertama, selama perjalanan kita tetap stand by GPS. Selalu ada rasa takut nyasar. Hahaha… Jalan dari Tanjung Barat ke Ragunan pagi itu nggak begitu ramai. Jadi perjalanan dari Tanjung Barat ke Ragunan ditempuh sekitar 15 menit. Sampai deh di Ragunan.

Awal sampai Ragunan kita belum sadar bahwa Ragunan itu kalau dikelilingin pake jalan kaki bisa seharian kayaknya deh. Kita baru sadar kalau Ragunan itu luasnya ampun-ampunan saat kita liat Peta Ragunan di sekitar kandang monyet. Kita baru sadar bahwa udah hampir 45 menit (atau sejam, mungkin) jalan-jalan, ternyata belom sampe seperempat Ragunan kita telusuri. Buset.

Kita duduk, kita lihat sekeliling, kok banyak anak-anak yang naik sepeda ya? saat saya lagi mikir dalam batin, tiba-tiba teman saya nyeletuk “Nanti sewa sepeda aja yuk” tanpa pikir panjang saya langsung okein.

Sebelum sewa sepeda kita cari tempat yang adem dulu buat makan. Saya kasih tau kalian semua ya, kalau ke Ragunan mending bawa bekal sendiri dari rumah, dimakan di Ragunan sambil lesehan di bawah pohon-pohon. Hemat biaya, adem, dan berasa pikniknya! Paling sewa alas aja sih Rp. 10.000 buat duduk lesehan. :D

Tempat sewa sepeda di Ragunan ada di dekat pintu utama. Sewa sepeda di sini harganya Rp. 15.000 per jam untuk satu sepeda. Dan kalau mau nyewa harus ninggalin KTP/SIM buat jaminan. Karena sepeda yang disewain nggak sebanyak pengunjung Ragunan, jadi kalau sepedanya belum ready ya harus nunggu dulu sampai ada sepeda yang balik. Waktu itu sih saya nggak lama nunggu sepedanya, sekitar 5-10 menit udah ada sepeda yang balik. Yeay!

Saya pikir saya dan teman saya cuma punya waktu sejam buat keliling Ragunan, jadi kita harus cepat-cepat kalau mau benar-benar keliling Ragunan. Tapi baru jalan 15 menitan aja udah capek. Lemah!

Jalanan di Ragunan nggak selalu datar, ada naik-turunnya juga. Belum lagi kalau ngelewatin spot yang orangnya banyak banget (misal di kandang beruang, orang utan, sama gajah), yang naik sepeda juga harus ngalah sama yang jalan kaki. Akhirnya kita lebih mencoba berpikir realistis dan memutuskan untuk lihat hewan yang memang ingin kita lihat saja. Tujuannya bukan lagi keliling Ragunan.
Rusa Kebun Binatang Ragunan
Kebun Binatang Ragunan

Monyet Kebun Binatang Ragunan

Setelah lihat gajah, beruang, singa, orang utan, kuda nil, burung-burung, ular, eh udah sejam aja! Lalu kita buru-buru buat balikin sepedanya. Capeknya busetdeeh… Rasanya jadi bukan hanya piknik, tapi olahraga sekalian karena baju basah kena keringat.

Untungnya di sebelah penyewaan sepeda ada toko yang jual minuman. Jadi nggak usah jauh-jauh jalan lagi buat beli minum. Selesai minum saya dan teman saya langsung cari mushola. Kata tukang sapu di Ragunan, mushola paling dekat dengan tempat saya minum sekarang ada di parkiran, di sebelah pintu masuk. Okay…

Selesai sholat rencananya kita mau ke Pasar Santa. Dan masalahnya selalu sama; nggak tau jalan, nggak tau arah, dan nggak tau transportasinya. Karena transportasi andalan masih KRL, maka kita cari stasiun terdekat ke Pasar Santa. Menurut beberapa artikel, kita harus turun di Stasiun Cawang lalu naik PPD 45 atau Mayasari 57 untuk sampai ke Pasar Santa.

Langit jam 2 siang tapi berasa langit jam 6 sore. Gelap. Kita yang posisi ada di dekat pintu masuk utama Ragunan akhirnya memutuskan untuk caw dari Ragunan lewat pintu utama saja. Saya ingat kata-kata ibu B di Stasiun Tanjung Barat tadi pagi “kalau dari Pasar Minggu nanti masuknya lewat pintu utama” jadi bisa disimpulkan kalau dari pintu utama Stasiun tujuan kita adalah Pasar Minggu.

Sampai di tepi jalan saya baru ingat kalau saya dan teman saya nggak ada yang tau angkot berapa yang ke Pasar Minggu. Hahahahaha… Untungnya, ada abang-abang yang teriak “Pasar Minggu Pasar Minggu yok dikit lagi berangkat” di seberang jalan. Saya dan teman saya langsung aja ke seberang dan memastikan “Ke Stasiun Pasar Minggu naik ini bisa, bang?” lalu  si abang mengiyakan. Sip.

Jalan dari Ragunan Pintu Utama ke Pasar Minggu siang itu agak padat. Nggak kayak jalan berangkat dari Tanjung Barat. Saya sih nggak tau gimana jalanan situ kalau pagi. Tapi saya saranin kalau berangkat mending dari Tanjung Barat aja terus naik angkot biru dari jalan TB Simatupang karena jalannya sepi dan adem (tapi saya nggak jamin sih selalu sepi dan adem ehehe).

Sampai di Stasiun Pasar Minggu kereta langsung datang. Baru aja naik kereta langsung hujan deras. Untung aja sampai di Stasiun Cawang hujan reda.

Di Stasiun Cawang ini ada 2 pintu keluar. Satu di sebelah timur satu di sebelah barat. Kalau kamu mau ke tol cawang kamu harus keluar lewat pintu timur terus jalan kaki lewatin terowongan kereta dan naik ke atas. Nah kalau kamu mau ke Tebet keluar lewat pintu barat.

Untuk ke Pasar Santa, dari Stasiun Cawang ini kita bisa naik bis. Kalau mau naik bis otomatis harus keluar lewat pintu timur. Dan dengan sok taunya saya dan teman saya jalan aja keluar lewat pintu barat. Hahahahabegohahahaha… Setelah keluar lewat pintu barat kita jalan aja ke arah selatan ngelewatin terowongan. Kita jalan ke sana karena kalau diliat di gmaps di situ adalah jalan raya ke Pasar Santa.

Kita tunggu sampai beberapa menit kok kayaknya ada yang nggak beres… Kayaknya nggak mungkin bis lewat jalan sekecil ini. Akhirnya kita jalan ke arah barat dan baru sadar kalau di atas kita itu jalan tol (dan, ya, bisnya pasti lewat situ!). Kita jalan sekitar 100 meter ke arah barat dan nggak nemu jalan buat naik ke atas. Akhirnya kita balik, lewatin terowongan, jalan ke arah barat lagi, dan tetep nggak nemu jalan. Jadi kalau digambarin, sepanjang jalan tadi kita udah bisa ngebentuk huruf U. Cuma bolak-balik aja.

Akhirnya kita balik lagi ke Stasiun Cawang, duduk, dan mikir “mau ke mana?”. Karena udah keburu laper dan kayaknya mau ujan lagi, feeling saya bilang “ke Stasiun Juanda aja” jadi lah saya ajak teman saya ke Stasiun Juanda.

Saat kereta mendekati Stasiun Juanda, saya baru sadar kalau Stasiun ini dekat dengan Masjid Istiqlal. Hmm. Wow. Saya langsung ajak teman saya untuk ke Masjid Istiqlal dan diiyakan karena katanya sekalian makan sama sholat maghrib juga di sana. Katanya banyak yang jualan makanan di sekitar parkiran Masjid. Saya mah oke oke aja.

Keluar dari Stasiun Juanda, lalu menyebrang jalan lewat jembatan penyebrangan, jalan sekitar 5 menit sampai deh di Istiqlal. Kami langsung saja menuju area pakir untuk mencari makan. Penjual di sini mayoritas jualan nasi goreng dan soto. Ada beberapa sate padang juga sama penjual siomay.

Selesai makan dan sholat maghrib di Istiqlal, saya dan teman saya berencana ke Pecenongan. Menurut beberapa website yang saya baca, di Pecenongan ini tempatnya wisata kuliner. Dari Istiqlal butuh jalan sekitar 15 menit untuk sampai ke Pecenongan. Dan ternyata di Pecenongan ini mayoritas jualannya Chinese Food. Kami yang masih kekenyangan Sate Padang akhirnya mampir ke warung roti bakar yang ada di situ. Udah jauh-jauh jalan dan capek juga sayang kalau nggak mampir dulu.

Jam 8 akhirnya kami caw dari pecenongan. Teman saya pulang ke Depok, saya pulang ke Bogor. Kok ke Bogor? Saya mau numpang di rumah Risal. Sampai di Bogor sekitar jam 10 malem dan kondisi gerimis saat itu, tapi Risal tetap jemput saya pakai motornya. Baik banget. Dear pacarnya Risal yang sekarang, dari hati saya ingin katakan, jangan sia-siain Risal, ya… Dia baik banget orangnya. :')

Ya begitulah hari ke-2 saya di Jakarta.

Baca cerita hari #1 dan hari #3 di bawah ini


1 comment :

  1. Undeniably believe that which you said. Your favorite reason appeared to be on the web the easiest thing to be aware of. I say to you, I definitely get annoyed while people consider worries that they just do not know about. You managed to hit the nail upon the top and defined out the whole thing without having side effect , people can take a signal. Will likely be back to get more. Thanks aol.com mail login sign

    ReplyDelete