17 November 2013

Sepetak Sunmor

  No comments


Saya mau cerita. *benerin stand mic* *maju dikit*

Belakangan ini Ucritisme jadi kurang terurus, bukan semata-mata karna saya lupa, atau males posting. Tapi keadaan yang memaksa seperti ini. *backsound suara petir*
Tugas berceceran, final project menunggu untuk dijamah, pacar tiap hari kangen terus (ehem), daaaaaann, jersey-jersey menumpuk minta dijual. Ya benar, selain sibuk kuliah dan kangen-kangenan sama pacar, sekarang saya juga sibuk jualan jersey bersama teman saya yang akrab disapa Ement. Mas yang baca postingan ini, mau jersey? Saya jual loh, ada yang grade ori, ada juga player issue. Bisa tambah custom name + nomor juga. Oh iya, buat cewek juga ada. Cucok bet kalo buat couple. Mau? *malah promosi* (─,)




Dulunya, waktu semester 1, si Ement ini adalah seorang penjual kaos. Tiap hari Minggu, dia jualan di Sunmor. Sunday morning. Itu loh yang di UGM, Bulaksumur itu. Tau kan? Nah lanjut.
        Karena jiwa Ement yang pandai melihat peluang usaha yang lebih terbuka di sunmor itu, maka jauh hari sebelum hari Minggu kemarin, saya dan Ement berniat buka lapak di Sunmor. Yeah! \o/
         
Hari Minggu pun datang, anak-anak bangun lebih awal, demi kartun kesayangan. :))
        Minggu pagi, saya dan Ement belum ada persiapan apa-apa buat buka lapak. Super-duper-keren. Kita ada 9 jersey buat dibawa ke sunmor. Iya cuma sembilan. Huahahahaha..
        Pagi yang ribet. Saya buru-buru nyiapin kardus yang nantinya akan ditempel 2 kertas A4 secara sejajar. Fungsinya buat apa? Fungsinya buat komunikator, supaya orang yang seliweran di sunmor itu tau apa yang kita jual. Nah, berhubung kalo saya yang nulis di kertas-yang-udah-dilem-di-kardus itu pasti jadinya enggak karuan, maka saya minta tolong teman saya buat nulisin tulisannya. FYI aja, temen saya yang saya suruh buat nulis itu, dia baru bangun tidur. Nyawanya belum terkumpul, dan jadilah seperti ini:
Jersey bola, jersey bola ori, jersey made in thailand
        “MADE IN THALLAND” #yaudahlahnggakapaapa #sayaterimaapaadanya #namanyajugakepepet

        Oke, udah jadi. Tinggal kemas-kemas, masukin  9 jersey ke dalem tas, bawa kertas-kardus yang udah jadi, lalu berangkat. Cuma itu yang dibawa? Iya! Huahaha..

Di tengah jalan kita baru teringat akan satu hal, bahwa kita sebagai penjual, belum punya kantong plastik. Hah! Masa nanti kalo ada orang beli nggak dikasih kantong plastik? Tolonglah~ maka dari itu, si Ement beli kantong plastik di warung pinggir jalan, dan saya nungguin di motor. Iya pake motor kok berangkat ke sunmornya. Helikopternya lagi ganti oli waktu itu. :’)

Sampai di Sunmor.
Ha! Saatnya mencari lahan buat gelar lapak. Perlu kamu ketahui bahwa saya dan Ement tidak punya lahan untuk gelar lapak. Terus gimana? Ya cari lahah kosong, punya orang yang hari itu orangnya enggak dateng buat jualan, tempatnya kita pake. Begitu~ *jangan ditiru* *sumpah bukan maksud buat ngajarin yang nggak bener* *ini idenya Ement loh*
        Jadi, orang-orang yang pada buka lapak di sunmor itu, sebenernya mereka udah sewa tempat dulu. Udah booking. Jadi nggak sembarangan orang bisa bebas jualan di situ. Kecuali ya tadi, kalo ada yang nggak berangkat dan ada orang yang ‘nakal’, lahannya diembat seenaknya. Hehee .___.
       Setelah jalan dari utara, dari parkiran yang di depan perikanan UGM itu tuh, sampai bunderan sebelum masjid kampus UGM, ternyata ada 1 lahan kosong. Yeay! Tempatnya cukup strategis, sebelah kiri penjual boneka, sebelah kanan penjual tas, depan penjual gorengan. Nggak deketan sama penjual jersey lainnya lah, jadi saingannya nggak berat-berat amat. ( '-')9
        Pas udah gelar karpet buat majang barang dagangan, eh ibu-ibu penjual tasnya nyeletuk “Mas, itu ada orangnya. Cuma belum dateng, nanti jam 8 baru dateng”. Saya dan Ement saling memandang, lalu melipat kembali karpet yang udah digelar tadi. Sempat putus harapan, tapi “Eh sekarang kan udah jam 8 lebih 15 menit” si Ement abis liat jam di hapenya, lalu melanjutkan “kita tunggu bentar, kalo sampe jam 9 masih kosong juga, kita ke situ aja” “Oke” saya cuma oke-oke aja, maklum belum pengalaman. Hehehe ("._.)/||
       Waktu terus berlalu, dan yap, jam 9. Dan lahan itu masih kosong. Akhirnya dengan cuek saja, saya dan Ement membuka lapak 181 Jersey di situ.
       Enggak lama baru buka lapak, eh ada mas-mas mampir. :)))
        “Mas, saya liat boleh?”
*dalem hati saya ngomong “YA BOLEH BANGET MAS. DIBELI SEKALIAN, JANGAN CUMA DILIAT”* tapi aslinya saya ngomong (dengan sok manis) “Oh silakan, Mas. Dibuka juga nggak papa” jadi tuh, jersey saya, semuanya, masih diplastikin. Nggak ada yang digantung kaya penjual-penjual jersey lainnya. Namanya juga newbie. :’)
Lalu mas-masnya ngebuka satu plastik. Jersey Arsenal. Diraba-raba. Dibolak-balik. Dielus-elus. “Mas boleh dicoba?” masnya nyeletuk.
“… ngg, oh boleh mas, coba aja nggak papa hehee” saya senyum agak kecut. Soalnya saya tau masnya pasti belum mandi, kalo udah dicoba dan nggak jadi beli, kan sakit. Php. Uh.
Masnya nyoba. Bajunya udah dipake. Masnya ngeliatin ke arah saya, otomatis saya nyeletuk “Pas kok, mas. Cocok.” Masnya senyam-senyum kek abis dipuji sama gebetannya. Bajunya dilepas. Diraba-raba lagi. Dibolak-balik. Dielus-elus. Lama banget. Buset, saya udah khawatir, dalam hati saya udah ngedumel “Awas aja kalo nggak jadi diambil, saya sumpel idung masnya pake jersey”
Setelah lama, dan saya cuma ngeliatin masnya liat jerseynya, akhirnya “Ini berapa, Mas?”
“140 ribu, Mas”
“Hah? 40 ribu?”
“Seratus, mas. Seratus empat puluh ribu”
“Ooh, nggak bisa kurang?”
“Ya bisa si. Masnya mau nawar berapa?”
“125 ya?”
“Wah belum dapet mas, 130..”
“Oke.” Masnya langsung ngeluarin dompet, ambil duit, bayar. Sayanya melongo, gemeteran. “Lah? Segampang ini ya jualan itu?” :)))
Dengan sigap saya lipetin jerseynya, dan masukin ke plastik jerseynya. “Eh, kantong plastiknya mana?” saya nanyain kantong plastik ke Ement.
“Nih..” Ement ngasihin kantong plastik.
“Lah, kok kantong plastiknya kecil gini?” jadi kantong plastiknya itu yang ukuran paling kecil itu, yang biasa buat bungkus gorengan. Terpaksa deh jerseynya dilipet jadi 4 bagian gitu, dan dimasukin ke kantong plastiknya. -_-"
“Maaf ya, mas, kantong plastiknya kecil gini.”
“Oh yaudah, nggak papa kok, mas” masnya nerima seperangkat jersey barunya sambil tersenyum. Saya ikut senyum. Bahagia. Satu jersey terjual. ~ ~ ~(/)/
Nggak lama setelah mas-masnya pergi, ibu-ibu yang punya lapak dateng. Iya, IBU-IBU YANG PUNYA LAPAK DATENG! #jengjeng
Ibu-ibunya tuh jualan sandal, agak gemuk, muka agak sangar, tapiiiii, ternyata nggak galak. Ibu-ibu itu malah mau bagi lahannya sama saya. Satu lahan buat 3 penjual (satunya lagi penjual madu, jadi biasanya tuh ibu-ibu udah biasa bagi lahan sama penjual madu, tapi kali ini tambah saya, jadi dibagi 3). Kalo diibaratin pake keramik, ibunya itu dapet 2 keramik, bapak madunya dapet 2 3 keramik, saya cuma satu setengah keramik. Satu petak. Jadi semua jersey saya, saya jadiin satu baris. :')
Setelah berbagi tempat, lapaknya si ibu udah digelar, mulailah saya dikepoin. Bukan saya ding, tapi dagangan saya yang dikepoin. ("._.)/|jersey|
Dikepoin mulai dari modal berapa, dijual harga berapa, jualan di mana aja, dan ujung-ujungnya, saya dikasih saran buat jualan sama ibunya. Buset, baik bener ini ibu-ibu..
“Kalo mau yang rame selain di Sunmor sini, ke 0 km aja, mas. Jualan di sebelah monumen itu, kalo malem biasanya rame, apalagi malem minggu.” Ibunya mulai cerita. Sayanya merhatiin pake muka polos.
“Ibu sering jualan di situ?” ini basa-basi aja sih, biar saya nggak terkesan pasif.
“Dulu saya sering. Hampir tiap malem ke situ, pasti dagangan laku.”
“Wah..” saya cuma ngerespon gini, bingung.. .__.
“Tapi kalo mau buka lapak di situ, bawa keranjang, mas.”
“Keranjang?”
“Iya. Bawa keranjang. Jadi dagangannya dimasukin ke keranjang. Soalnya buat jaga-jaga, kalo ada razia satpol pp jadi kabur bawa dagangannya enak, soalnya udah di dalem keranjang.”
“………………………………” lalu saya nyedot es teh yang dibeliin Ement.
Gila aja. Saya masih pengen kuliah, bu. Jangan diajarin aneh-aneh dulu. Kalo kejarin razia satpol pp kan apa kata orang-orang yang kenal saya.. -__-
Setelah ibu-ibu cerita tadi, ada ibu-ibu dateng sama 4 anaknya yang udah gede-gede. Perkiraan saya si mereka udah kuliahan. “Berapaan, mas?” si ibu nanya. 1 anaknya mulai ngeliat-liat jersey jualan saya.
“140, bu”
“Ha? 40?”
Ya salam… apa kata seratus saya nggak kedengeran dari tadi? “Seratu, bu. Seratus empat puluh” saya senyum.
“Beuh, mahal amat.. 115, ya?”
Saya melongo. Ibu-ibu kalo nawar sadis, ya… “Wah, nggak bisa bu. 125 kalo mau”
“115. Saya ambil 2” si ibu mulai ikut-ikutan megang jersey saya, anak-anaknya mulai milih sendiri. Saya mikir. Mikirin si Ement. Ini anak ke mana…… Pas ada ibu-ibu nawar sadis gini malah dia ngilang. Kampret.
“Kalo ambil 2 120 deh, bu”
“Ah, 115. Jadi 230 dapet 2. Ya?” si ibu nawar sambil genit, sambil kedip-kedip mata gitu. -_____-
“Nggak bisa, bu. 120 mentok..”
Si ibu hampir aja pergi, tapi anak-anaknya udah kepalang ngebuka jersey yang diplastikin, (kayaknya) udah terlanjur suka juga sama jerseynya, lalu si ibu tadi tetep kekeuh nawar 115 “115 aja ah, langsung saya ambil nih, jadi 230”
Saya mikir, kalo nggak jadi dibeli sayang banget nih, dan otak cerdas saya memberikan ide cemerlang “Yaudah, 235 2 deh, bu..”
“Oke” si ibu setuju. Deal.
Yes! *dalam hati saya* lalu saya bungkus lagi jersey yang mau dibeli, saya masukin ke kantong plastik.
“Wih, kantong plastiknya kecil ya, kayak yang jual. Hihihi…” si ibu tadi nyeletuk. Saya cuma senyum. Kampret.
***
Hari semakin siang. Matahari sudah mencapai setengah perjalanannya menuju ufuk barat. Teriknya menyinari seluruh Sunmor, dan saya kepanasan. Kebanyakan orang jualan di Sunmor itu pake tenda, lha saya? Polosan. Ya konsekuensinya panas-panasan. Hah!
        Karna udah sepi dan udah nggak tahan panas-panasan, akhirnya saya dan Ement memutuskan untuk tutup lapak dan pulang. What a great Sunday morning… pagi itu 3 jersey terjual, dan saya merasa bahagia. Heuheu..


Jadi gimana? Kamu mau beli jersey? Langsung pesen ke saya aja, bisa COD di Jogja, bisa kirim ke luar Jogja juga kok~ ^^,

No comments :

Post a Comment