07 March 2013

Kita

  No comments


20:11, di sebuah kafe di tengah kota pelajar.

“Sayang, kita kan udah lama pacaran”
“Terus?”
“Kamu pernah nggak ngerasa bosen gitu?”
“Bosen? Bosen gimana? Bosen sama siapa?”
“Ya bosen lah. Sama aku, atau kita?”
“Kadang pernah sih..”
“Lalu?”
“Lalu bosennya ilang sendiri.”
“Bosen sama aku, atau kita?”
“Sama kamu pernah, sama kita pernah, bahkan sama apa yang kita jalani sekarang ini juga pernah. Tapi nggak berapa lama kemudian, rasa bosen itu sirna kok.”
“Hilang gitu aja?”
“Yap.”
“Kok bisa?”
“Kamu tau nggak? Rasa sayang itu, bisa ngalahin segala rasa yang mencoba menghalangi rasa sayang itu untuk muncul dan berkembang.”
“Lantas?”
“Lalu lintas, maksud kamu? Hahaha..” kamu malah bergurau. -_-
“Bukan, hih!” -_-
“Hehe, bercanda, sayang. Ya lantas, rasa sayang itulah yang menghapus rasa bosan itu dengan sendirinya. Dengan cepatnya.”
“Keren ya.. hihi”
“Apanya?”
“Kamu. Eh, bukan cuma kamu ding. Aku juga keren. Ngg, nggak cuma kamu aku ding, kita juga keren.”
“Ada yang kurang tau!”
“Apa?”
“Rasa sayang kita juga keren. Wee..” kelopak matamu turun ke bawah, hampir tidak terlihat bola matamu yang putih itu. Lucu.
“Hihi kamu bisa aja deh. Ngomong-ngomong, kamu nggak pernah kepikiran buat berpaling dari aku? Hehe, maaf kalo tanyanya agak kurang nggak enak.”
“Enggak tuh.”
“Sama sekali nggak pernah?”
“Iya. Buat apa kita cari yang lain lagi kalo kita udah punya? Pemborosan. Lagian, hatiku cuma muat buat ditempatin satu orang. Kamu.”
“Kalo aku ijinin kamu buat selingkuh, gitu, kamu mau nggak?”
“Emang kamu bakalan ngijinin?”
“Ya nggak bakalan sih. Cuma pengen tau aja gitu, seandainya lhoh..”
“Mau. Mau nggampar kamu! Kasih ijin kok buat yang aneh-aneh.”
“…”

Kamu pun menyeruput coklat panasmu yang tinggal tersisa setengah cangkir.
“Jalan yuk? Mumpung belum malem-malem banget nih, tapi bentar aja. Takut aja kalo kasur sama bantalku dilempar ke luar rumah sama ibu. Hehe..”
“Halah kamu. Umur udah berkepala dua aja masih kayak anak yang umurnya belum berkepala. Ayok deh.”
Dan malam itu, berakhir dengan kecupan mesramu di pipiku, yang sebelumnya kamu berkata “Makasih ya..”
rasa sayang, danbo, danbo couple, kamu, aku, ucrit

No comments :

Post a Comment