01 August 2012

Kenapa Harus Putus

  No comments

“Aku mau bicara sama kamu” | “Hah? Apa? :O” | “Aku rasa kita udah enggak cocok deh, jadi, gimana kalo kita pergi nonton ke bioskop? Kamu belum nonton The Dark Knight Rises, kan?” | “….”

Loh? Itu contoh adegan mau putus yang salah. -___-!

Well, kalo kalian pembaca yg teliti, pasti kalian tau kenapa gue nulis ini. Ya, karna ini tuntutan. Di postingan yang ini, gue udah janji sama kalian bakalan bikin postingan tentang “Kenapa Harus Putus”. Jadi, bentar yee *nyeruput es jeruk*
“WOY, PUASA CRIT!!!”
Oiya, lupa euy, lupa. Gapapa kan kalo lupa? ;)) btw kalian udah bolong berapa hari puasanya? Contoh gue dong, puasanya belum bolong, soalnya tiap pagi sarapan, kalo siang makan siang juga, sorenya ngemil, jadinya kuat sampe maghrib deh. Itu tips tuh, catet!

******

Putus. P-u-t-u-s. P.u.t.u.s. Putus!~ siapa yang baru aja putus? Wah, sabar ya. Itu berkah ramadhan tuh. *GDUBRAKK*

Coba kamu inget kapan terakhir kamu putus? Sebulan yang lalu? Dua bulan yang lalu? Tiga bulan? Setahun? Se-dekade? *yeh, lama amat?*
Coba kamu inget udah berapa orang yang putus hubungan sama kamu? Satu? Dua? Tiga? Hah? Malah enggak ada? -___-
Coba kamu inget udah diputusin berapa kali? Iya, gue tau gimana nyeseknya kok.
Coba kamu inget udah mutusin berapa kali? Iya, gue tau gimana senengnya kok.

Jadi, putus itu peristiwa yang mengakibatkan sepasang kekasih (yang tadinya saling mencinta, bahkan ada yang masih saling mencinta) menjadi bukan sepasang kekasih lagi, dan menjadikan mereka memiliki gelar masing-masing, yaitu ‘yang mutusin’ dan ‘yang diputusin’. Oke, semua orang yang pernah putus juga tau itu, Crit. :|

Gue ini orangnya suka berkelana, berkelana di dunia maya tentunya. Dan sering kali menjumpai kalimat-kalimat penyesalan, “kenapa harus putus sama kamu? :((“ “kenapa gue putus?”. Dan pastinya, orang yang melontarkan kalimat-kalimat itu adalah orang yang diputusin. Bener kan? *rapihin jambul*
Tapi lain halnya sama orang yang mutusin, kalo yang mutusin ini, biasanya kalimat penyesalannya gini, “kenapa dulu aku mutusin kamu yaa? Padahal punyamu gede banget kamu baik banget”. Bener lagi gak? *rapihin bulu ketek*

Dan sesungguhnya, orang-orang yang terlalu-larut dalam menyesali putus hubungannya itu termasuk ke dalam golongan orang-orang yang merugi.

Rugi banget pokoknya. Rugi lahir dan batin. Rugi dunia akherat. Juga rugi tisyu~