08 July 2012

Kenapa Harus Pacaran?

  No comments
Haloh semuanyaaa~~~~ apa kabar? Baik-baik aja, kan? Cie, lagi liburan ya? Udah ke mana aja? Liburan sama siapa? Habis duit berapa? Cie, asik ya? Hah? Apah? Lo hamil? :O *biippppppp*

Lama tak berjumpa, lama tak bersua, kembali lagi bersama saya Brian Ramadhan Putra, pejantan tanggung yang sedang mencari jati dirinya di dunia yang fana dan penuh tipu daya. Hehe, keren gak? :p

Udah hampir 2 bulan kayaknya, gue ninggalin kalian (baca: orang yang suka nyasar ke blog gue). Kenapa selama 2 bulan ini gak ada yang nyariin gue ya? Udah pasti gak ada yang kangen nih. -_-
Jadi, selama dua bulan ini tuh, gue, umm, gue sibuk sama pacar. Hehuehueuhee.. Iya, gue udah punya pacar nih. Jantan gak? (.__.)
Aha cieee, namanya siapa, Crit?
Heuehue, namanya umm, namanya….. kenalin ya, namanya Nimas. (/.\)
Hah? Tomas?
…… NImas. -__-
Ohhh, nama lengkapnya siapa?
Nimas Suri Martiana. (/.\)
Rumahnya di mana?
Kenapa sih? Kok kepo gitu? -_-
Ya cuma tanya kok. Anaknya siapa? Lo udah ijin ke bokapnya buat macarin doi? Gue yakin belum!
Anaknya Bapak, engg, gatau nama bokapnya. Iya, belum. Kok lo tau?
Ahahaa! Tau dums. Trus, kapan jadiannya? Kok gue gak diajak makan-makan sih?
Kapan? Ada deh. Emang lo siapa sih? Udah kepo, ngarep diajakin makan-makan lagi. Temen-temen gue yg minta makan-makan aja enggak gue turutin.
Lhoh, kok gitu? Entar enggak langgeng lho kalo gak makan-makan.
Emang kalo udah makan-makan gitu dijamin langgeng? Lo berani jamin?
Ya enggak sih, tapi kan kurang afdol gitu. Trus, intinya lo mau pamer pacar lo di postingan blog ini, gitu?
YA GAK GITU JUGA! TADI KAN ELO YANG TANYA-TANYA DULUAN, RESE BENER!
Heuheu, sabar bang. :p jadi, intinya lo mau cerita apa di blog ini?
Jadi, gue cuma pengen nyampein opini gue tentang "Kenapa Harus Pacaran" dalam hidup ini. Kaya judul yang udah tertera gede di atas itu. Udah baca kan? Nah iya, kalo udah baca yaudah ya. Dadaaahhhh~
Eh, jangan main asal kabur aja. Gue belum dapet apa-apa nih dari postingan ini! -_-
Mwahaha gue lupa. Yaudah, mari kita mulai!

******

Ketika remaja, pasti secara sengaja atau tidak sengaja kalian akan merasakan yang namanya cinta. Akan tumbuh benih-benih cinta dengan sendirinya di hati kalian. Ya entah cinta pada teman sendiri, pada temannya teman, pada gebetannya teman, pada mantannya teman, pada mantannya mantan teman, pada mantan gebetannya teman, dlldll. Nah, gue pikir, paragraf ini gak ada hubungannya sama apa yang mau gue tulis setelah paragraf ini deh.

Kalian udah pernah pacaran, kan? Gue yakin, lebih dari 80% remaja Indonesia pernah berpacaran dengan lawan jenisnya, kurang dari 10% pacaran dengan sesama sesama jenis, dan sisanya, belum pernah pacaran selama hidupnya sampe terbit postingan ini. Yang terakhir itu yg kasihan pake banget. Apalagi mereka yang punya prinsip “GUE GAK AKAN PACARAN SAMPE GUE UDAH KERJA/ MAPAN” itu-kasihan-banget. Kenapa? Karna:

1. Pacaran itu mengajari kita bagaimana saling memahami dan mengerti apa yang dirasakan oleh pacar kita. Nah, kita perlu modal itu supaya kelak, kalo udah bener-bener ketemu jodoh kita, kita itu gak bakal kagok dan tau akan hal apa yang harus kita lakukan pada jodoh kita.

2. Pacaran itu mengajari kita ‘bagaimana sih memilih pasangan yang tepat?’. Kalo selama hidup lo, lo belum pernah pacaran, nanti pas mau nyari jodoh, gue ramalkan lo bakalan kocar-kacir cari jodoh lo. Nyoba sana, nyoba sini, banyakan enggak srek-nya karna lo ‘kurang pengalaman’.

3. Pacaran itu membuat hape kita bernyanyi dan menari setiap hari. ~(^o^~) (~^o^)~ ya gue tau, gak enaknya jomblo itu biasanya hapenya sepi, begitu pula hapenya. #PukPukSeluruhJomblonesia #tanganpegel


4. Pacaran itu membuat kita mengerti apa itu sakit hati. Coba lo bayangin ya, orang yang punya prinsip “GUE GAK AKAN PACARAN SAMPE GUE UDAH KERJA/ MAPAN” itu kan gak bakalan pacaran kan pastinya (sampe dia kerja/ mapan). Dia gak bakal ngelanggar prinsipnya sendiri. Nah, sekalinya pacaran (pas udah kerja) pasti dia bakal kagok, kerjaanya jadi gak beres cuma karna cinta, tiap hari senyam-senyum sendiri di kantor dan tiba-tiba suatu hari pacarnya minta PUTUS (kok gak nyante ya? Hehehe) dia bakal galau berat. Pekerjaanya terbengkalai, tiap hari ngabisin tisyu kantor, akhirnya gantung diri di WC kantor, dan jadi hantu WC kantor, lalu kisah hidupnya difilmkan jadi film horor Indonesia. Ribet. -______- jadi, mending lo pacaran aja, buat mencegah kejadian seperti itu.

5. Pacaran itu mengajari kita akan indahnya dunia jika bersading dengan orang yang kita cinta. Sadis.

6. Pacaran itu mengajari kita bagaimana melawan rasa jenuh terhadap pasangan kita. Semua hal yang kita lakukan, pada saatnya nanti pasti akan mencapai titik jenuhnya, tak terkecuali pacaran ini. Nah, kalo lo udah terbiasa mengatasi hal ini pas pacaran, kelak, pas udah ketemu jodoh lo, insya Alloh lo udah terbiasa dan tau apa yang harus lo lakuin kalo lo jenuh sama pasangan lo.

Tapi Crit, kisah pacaran gue kok enggak seindah yang elo tulis di atas ya? Ujung-ujungnya gue disakitin mulu sama pasangan gue. Gue capek, Crit. Gue capek pacaran sama lawan jenis, gue mau sama sesama jenis aja!
Ujung-ujungnya kan? Awalnya indah, kan? Pasti! Gue yakin disetiap awal hubungan, maksudnya pacaran gitu, pasti indah. Indahnya pake banget. Tapi pas putus atau dengan kalimat yang labih halus ‘hubungan berakhir’, pasti suram. Suramnya pake banget. Nah maka dari itu, gue juga punya opini tentang “Kenapa Harus Putus”. Tunggu ya di postingan berikutnya! ;))

Oya, kalo ada yang mau nambahin alesan “Kenapa Harus Pacaran” juga boleh kok, gue tunggu di komeng box ya.

No comments :

Post a Comment