31 July 2012

Mana ada masa seindah masa SMA

  2 comments

Oleh: Brian Ramadhan Putra

Mana ada masa seindah masa SMA?
Masa di mana kamu memulai hal baru
Dengan guru baru, kelas baru
Teman baru, juga seragam baru~

Mana ada masa seindah masa SMA?
Masa di mana kamu mulai mengenal dunia baru
Dunia putih abu-abu
Dan semuanya saling menyatu~

Mana ada masa seindah masa SMA?
Masa di mana kamu mulai beranjak dewasa
Yang dipenuhi oleh tugas-tugas penuh asa
Yang dikerjakan tiap pagi dan membuat rekasa~

Mana ada masa seindah masa SMA?
Masa di mana kamu dan teman-temanmu
Mulai berani mencela dan menertawai guru
Tanpa rasa ragu~

Mana ada masa seindah masa SMA?
Masa di mana canda, gurau, tawa, haru
Semuanya diblender jadi satu
Menjadi putih abu-abu~

Mana ada masa seindah masa SMA?
Masa di mana kamu dan aku
Menjadi kita
Karna cinta~

Mana ada masa seindah masa SMA?
Masa di mana kamu mulai berani
Berani melanggar aturan
Karna aturan dibuat untuk dilanggar~

24 July 2012

Jomblo Itu Kreatif

  No comments


Bukan, gue bukan yang berperan sebagai jomblo di sini. Gue masih pacaran kok, masih sama #ehm (baca: Kampret). Jadi, gue mau berbagi opini gue lagi, di sini, sama kalian (baca: orang-orang yang tersesat) tentang Jomblo Itu Kreatif!

Oya, btw, alamat blog gue baru loh, jadi ucritisme.blogspot.com bukan madhan666.blogspot.com lagi. Hihihi gak penting juga sih. Yang penting itu cara bacanya, bacanya ucrit.is.me ya, bukan ucritisme. Ya gitu deh, kalo lo enggak ngerti ya tetep gue anggep ngerti. *dikeplak*

Jadi, semenjak gue punya pacar, gue jadi kurang kreatif gini, gue jarang nulis, gue males nulis, pengennya nempel sama pacar mulu (behh! Pacaran aja sama perangko kalo maunya nempel mulu), dan itu alesan kenapa belakangan ini gue jarang bikin tulisan di blog ini. Ya, gue jadi kurang kreatif. Lalu, apa hubungannya sama kepiting bakar yang kemaren menjadi sajian nikmat nan merepotkan buka puasa gue? Gak ada.

Dulu waktu gue lagi jomblo-jomblonya, pdkt pun ditolak, baru mau kenalan aja digebrak (digebrak pacarnya), rasanya itu gue punya banyak ide di otak, gue bisa ceritain apa yg terjadi sama gue selama jomblo itu, nyatanya, gue rajin-rajin ngepost gitu di blog. Dan semenjak punya pacar (ini bukan nyalahin pacar loh), blog ini sedikit-banyak terabaikan. Tapi ya itulah manusia, ketika bertemu sesuatu yang baru dan mengasyikan, sesuatu yang dahulunya mengasyikan sekali pun lama-lama diabaikan, dilupakan, dicampakkan, lalu dikubur hidup-hidup. Sadis+lebay. Hehehe (--,)

Oya, gue mau nulis apa sih? Emm, Nimas mana ya? Udah makan belum ya? Duh, fokus, Crit! Fokus!!

Setelah gue melakukan emm, sebut saja ‘survei’, 75,66% akun twitter yang tweetnya bermutu/ kocak/ kreatif/ konyol/ dsbdsb itu pemiliknya/ adminnya jomblo. Terlebih lagi akun twitter yang isinya tweet-tweet galau gitu, jomblo kronis.
            Contoh saja @shitlicious (wkakak, maap ya Mas Alitt, sampeyan tak jadikan contoh hehehe), dia mahasiswa abadi jomblo dan kreatif. Berkat kejombloaanya dia jadi kreatif, kadang ngetweet tentang mantan-mantan gitu. Coba kalo dia punya pacar, masa iya mau ngetweet tentang mantan-mantan gitu? Bisa-bisa disembelih sama pacarnya.
            Ada lagi si @Poconggg, gak beda jauh sama si Mas Alitt tadi. Dia juga jomblo, dan tweetnya itu kreatif. Tapi sekarang kekreatifannya si Arip ini udah berkurang, soalnya gak ada yang bisa diejek ‘emang lo punya tangan?’ lagi. Hfft.
            Terus bang @radityadika, pernah gue baca di salah satu artikel situs berita online ternama, sebut saja detikcom, Bang Radit ini kalo mau ngeluncurin buku, pasti dia selalu jomblo. Gue gak tau kenapa. Katanya sih kutukan.
            Dan lain-lain, dan lain-lain.

Jadi, hubungannya sama 3 contoh di atas apa, Crit?

08 July 2012

Kenapa Harus Pacaran?

  No comments
Haloh semuanyaaa~~~~ apa kabar? Baik-baik aja, kan? Cie, lagi liburan ya? Udah ke mana aja? Liburan sama siapa? Habis duit berapa? Cie, asik ya? Hah? Apah? Lo hamil? :O *biippppppp*

Lama tak berjumpa, lama tak bersua, kembali lagi bersama saya Brian Ramadhan Putra, pejantan tanggung yang sedang mencari jati dirinya di dunia yang fana dan penuh tipu daya. Hehe, keren gak? :p

Udah hampir 2 bulan kayaknya, gue ninggalin kalian (baca: orang yang suka nyasar ke blog gue). Kenapa selama 2 bulan ini gak ada yang nyariin gue ya? Udah pasti gak ada yang kangen nih. -_-
Jadi, selama dua bulan ini tuh, gue, umm, gue sibuk sama pacar. Hehuehueuhee.. Iya, gue udah punya pacar nih. Jantan gak? (.__.)
Aha cieee, namanya siapa, Crit?
Heuehue, namanya umm, namanya….. kenalin ya, namanya Nimas. (/.\)
Hah? Tomas?
…… NImas. -__-
Ohhh, nama lengkapnya siapa?
Nimas Suri Martiana. (/.\)
Rumahnya di mana?
Kenapa sih? Kok kepo gitu? -_-
Ya cuma tanya kok. Anaknya siapa? Lo udah ijin ke bokapnya buat macarin doi? Gue yakin belum!
Anaknya Bapak, engg, gatau nama bokapnya. Iya, belum. Kok lo tau?
Ahahaa! Tau dums. Trus, kapan jadiannya? Kok gue gak diajak makan-makan sih?
Kapan? Ada deh. Emang lo siapa sih? Udah kepo, ngarep diajakin makan-makan lagi. Temen-temen gue yg minta makan-makan aja enggak gue turutin.
Lhoh, kok gitu? Entar enggak langgeng lho kalo gak makan-makan.
Emang kalo udah makan-makan gitu dijamin langgeng? Lo berani jamin?
Ya enggak sih, tapi kan kurang afdol gitu. Trus, intinya lo mau pamer pacar lo di postingan blog ini, gitu?
YA GAK GITU JUGA! TADI KAN ELO YANG TANYA-TANYA DULUAN, RESE BENER!
Heuheu, sabar bang. :p jadi, intinya lo mau cerita apa di blog ini?
Jadi, gue cuma pengen nyampein opini gue tentang "Kenapa Harus Pacaran" dalam hidup ini. Kaya judul yang udah tertera gede di atas itu. Udah baca kan? Nah iya, kalo udah baca yaudah ya. Dadaaahhhh~
Eh, jangan main asal kabur aja. Gue belum dapet apa-apa nih dari postingan ini! -_-
Mwahaha gue lupa. Yaudah, mari kita mulai!

******

Ketika remaja, pasti secara sengaja atau tidak sengaja kalian akan merasakan yang namanya cinta. Akan tumbuh benih-benih cinta dengan sendirinya di hati kalian. Ya entah cinta pada teman sendiri, pada temannya teman, pada gebetannya teman, pada mantannya teman, pada mantannya mantan teman, pada mantan gebetannya teman, dlldll. Nah, gue pikir, paragraf ini gak ada hubungannya sama apa yang mau gue tulis setelah paragraf ini deh.

Kalian udah pernah pacaran, kan? Gue yakin, lebih dari 80% remaja Indonesia pernah berpacaran dengan lawan jenisnya, kurang dari 10% pacaran dengan sesama sesama jenis, dan sisanya, belum pernah pacaran selama hidupnya sampe terbit postingan ini. Yang terakhir itu yg kasihan pake banget. Apalagi mereka yang punya prinsip “GUE GAK AKAN PACARAN SAMPE GUE UDAH KERJA/ MAPAN” itu-kasihan-banget. Kenapa? Karna:

1. Pacaran itu mengajari kita bagaimana saling memahami dan mengerti apa yang dirasakan oleh pacar kita. Nah, kita perlu modal itu supaya kelak, kalo udah bener-bener ketemu jodoh kita, kita itu gak bakal kagok dan tau akan hal apa yang harus kita lakukan pada jodoh kita.

2. Pacaran itu mengajari kita ‘bagaimana sih memilih pasangan yang tepat?’. Kalo selama hidup lo, lo belum pernah pacaran, nanti pas mau nyari jodoh, gue ramalkan lo bakalan kocar-kacir cari jodoh lo. Nyoba sana, nyoba sini, banyakan enggak srek-nya karna lo ‘kurang pengalaman’.

3. Pacaran itu membuat hape kita bernyanyi dan menari setiap hari. ~(^o^~) (~^o^)~ ya gue tau, gak enaknya jomblo itu biasanya hapenya sepi, begitu pula hapenya. #PukPukSeluruhJomblonesia #tanganpegel