05 May 2012

Tips Berpergian Tanpa SIM

  4 comments

Hai~ | Hello~

Hello~ | Hai~

Hai~ | Hello~

Hello~ | Hai~

Hai Hello Hello Hai Hai Hello Hai Hello~ | !(**@!)^#&%^&!(@(!*)(^@&!%!

Apa kabar kalian? Lamaaaaaa banget gue gak nulis lagi di blog ini. Gue tau pasti gak ada yang kangen. Yelaa…

Belum lama ini, gue baru aja dari Jogja. Ya, Yojo, Dab.. Yojo!! Hampir gak percaya kalo gue bisa pulang-sampe_Jogja-muter2-pulang pake motor dan tanpa SIM. Gue pikir ini pengalaman yang menakjubkan (bagi gue). Karna apa? Ya, karna selama ini gue pikir kalo orang mau pergi jauh-jauh (pake motor) harus punya SIM dulu. Tapi apa? Ternyata “gak harus punya SIM dulu” baru kira bisa pergi jauh, tanpa SIM pun, aman! Dan ini juga pertama kalinya gue pergi sejauh ini bawa motor tanpa SIM. :)

Setelah perjuangan yang sangat melelahkan untuk meyakinkan Bokap-Nyokap biar gue bisa pergi bawa motor, akhirnya gue dikasih kepercayaan juga sama Bokap-Nyokap gue. Ya, tentunya berkat panduan buku “1001 Cara Meyakinkan Orang Tua Supaya Boleh Pergi Jauh Bawa Motor Sendiri” yang gue dapet entah dari mana. Yeah!!
Gue berangkat Sabtu sore, sama si Arya (temen kok, temen). Berangkatnya dari rumah gue, setelah minta doa restu sama Nyokap, akhirnya gue capcus~ kalo seinget gue sih berangkatnya sekitar jam 4 sorean gitu, dan sampe Jogja jam setengah 8an malem. Itu udah termasuk tersesat nyariin Kos-kosannya Mas Luthfi. Akakakakk~ XD

Betewe, ceritanya udah segitu aja ye, gue kan mau ngasih Tips Berpergian Jauh Walau Tanpa SIM. B)
            Tips ini aman digunakan kok, gue jamin. Asalkan kalian menjalankan tips ini secara benar dan tanpa keadaan mabok.

1. Pastikan Keadaan Motor Kalian Baik-Baik Saja.
Ini penting banget. Sekali lagi, Ini penting banget! Kenapa? Karna kalo tiba-tiba motor kalian ‘rewel’ pas perjalanan, kalian bakalan repot sendiri. Contoh: “ban motor kempes pas kalian ngelewatin daerah yang penduduknya sangat minoritas.” Kalian bakal kebingungan tingkat Satpol-PP-yang-lagi-ngejar-banci-tapi-bancinya-ngumpet-entah-di-mana. Sumpah, absurd! Atau “tiba-tiba motor mogok di perempatan jalan dan di perempatan itu ada pos Polantas.” Mampus gak tuh? Motor kalian mogok di tengah jalan, polisinya nyamperin kalian, polisinya nanyain identitas kalian sekaligus nanyain SIM kalian. Yaudah, kalian nangis aja di pos Polantas. :p

2. Jangan Pergi Saat Jam Kerja.
Kalo kalian pergi saat jam kerja, biasanya banyak polisi “nakal” yang suka ngadain razia dadakan di pinggir jalan. Bisa-bisa kalian kena razia kalo pergi pas jam-jam sakral itu. Btw, kapan sih jam-jam polisi “nakal” nongkrong? Biasanya pagi hari pas anak-anak mau berangkat sekolah dan siang hari pas anak-anak pulang sekolah. Kalo pagi polisi “nakal” itu nyari duit buat sarapan, nah kalo siang polisi “nakal” itu nyari duit buat makan siang. Pfffffft…

3. Jangan Sekali-kali Bertanya Pada Polisi Jika Tersesat.
Bayangkan kalian lagi bingung-bingungnya nyari alamat, karna udah kepepet akhirnya kalian tanya sama polisi, nah, bukannya ngasih tau alamatnya, polisinya malah nanya identitas beserta SIM kalian, tambah bingung, kan? Udah gitu, ternyata alamat yang kalian cari itu alamat palsu. Behhh… Mendingan tanya sama Mas-mas yang lagi nongkrong di pinggir jalan atau sama Ibu-ibu warung gitu. Kaya yang gue lakuin kemaren-kemaren. ;)

4. Hati-hati di Jalan.
Ini juga aspek penting yang harus kalian perhatikan. Jangan sampe kalian mengundang masalah di jalanan. Misalnya kalian lagi naik motor santai, tiba-tiba ada motor lain yang nyalip kalian dengan beringasnya. Gue tau, sebagai jiwa muda pasti kalian bakalan panas dan kalian bakal berusaha buat nyalip balik orang yang nyalip kalian tadi. Bodohnya kalian kalo melakukan ini. Kalo kalian berusaha buat ngejar dan hasilnya kalian kebut-kebutan, 81,753% beresiko kecelakaan. Kalo kalian sampe kecelakaan, bisa-bisa kalian digiring ke kantor polisi dan ditanyain SIM. Mampus. Intinya be carefull deh, jangan sampe kejadian kek gitu.

Jadi, udah itu aja tips dari gue. Semoga bermanfaat. Jangan lupa pake helm!

4 comments :

  1. saya tambahkan boleh bung??
    dan jika anda bertemu aparat kepolisihan yg sedang bertugas / razia .
    mending kamu berhenti , ato balik . klo berhenti mampirlah ke warung (makan) hehe...
    bukan maksdnya tanya adakah jalan tembusan buat lewatin tempat razia itu . #penglamana, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaa! true story? pasti anda sangat berpengalaman. ;D

      Delete