14 May 2012

SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed) Part VII

  No comments
SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed)
PART VII : I’LL SHOW MY LOVE! ♥

Hai semuanya. Hai para pembaca-yang-gue-yakin-kalian-pasti-udah-enggak-niat-buat-baca-fic-ini-karena-terbitnya-lamaaaaaa~. Ya, gue minta maaf deh. Gue baru selesai Ujian kamis bulan kemaren (19 April). Harapan gue buat ujiannya sih cuma satu, yaitu nilai-nilai ujian gue kelak bisa menunjukan kalo gue lulus SMA. Amin… Yeaaahhhh!! \m/

Langsung aja kita lanjut ke ceritanya~

OPENING SONG : ทุ้มอยู่ในใจ - Aof Big Ass

Penulis : Btw, kemaren ceritanya sampe apa ya? ._.
Pembaca-yang-selalu-mengikuti-cerita (PYSMC) : Sampe yang Ern ilang, Bang. XD
Penulis : Oh iye. Terus, gue mau lanjutin ceritanya macem apa ya? ._.
PYSMC : Mungkin gini, Bang. Semuanya kebingungan cari Ern sampe tengah malem, tapi Ern enggak ketemu juga. Udah dicari sampe rumah enggak ketemu juga. Sampe pagi. Ternyata pagi-pagi mereka nemuin Ern tergeletak di pinggir jalan dengan keadaan setengah telanjang. Setelah diselidiki ternyata semalem Ern abis Clubbing, dan pas mau pulang dari tempat Club, dia diculik sama Geng Motor. Jadilah dia seperti itu. B)
Penulis : *selipin PYSMC ke selangkangan gajah afrika*
PYSMC Part II : Gue punya ide neh! Ern ilang, trus Koong, Ped, & Ex nyari sampe ke pelosok kampung tetangga. Nyari sampe malem dan dibantuin sama orang-orang yang lagi ronda. Nah, pas subuh, akhirnya Ern menampakan diri dari balik semak-semak dengan badan bentol-bentol. Ternyata dia ngumpet di semak-semak sampe ketiduran dan digigiti nyamuk. Nggg, maaf. Dihisap nyamuk maksud gue. Mana ada sih nyamuk bisa nggigit? B)
Penulis : Ide lo bagus juga, San. (nama aslinya Parsan, sodaranya Tarsan, bokapnya Sersan). Tapi, gue udah punya ide sendiri nih. Jadi, ide lo gak gue pake ya. XP
PYSMC Part II : HUWEEEE~!! (ToT)>

Kembali ke tempat-di-mana-mereka-bermain-petak-umpet…
Ex & Koong : HWAAAAAA~~!!! *masih dengan jeritan perjaka mereka*
Ped : MAAAAAAKKKKKKKKK!!!!! *ikutan teriak-teriak GaJe*
Koong : Kenapa sih lo manggil-manggil Emak lo? XO
Ped : KUPING GUE BUDEK, BEGO!! KALIAN TEREAKNYA KENCENG-KENCENG BANGET!!!
Koong : OHH!! YA MAAP DEH. NAMANYA JUGA PANIK. YANG SELOW DONG!
Ped : ELO TUH YANG SELOW. NGAPAIN COBA TULISAN IKUT-IKUTAN DICAPS SEMUA??!! HAAA???!?!?!?!
Koong : INI BUKAN ULAH GUE. ULAHNYA SI PENULIS NOH! JADI, JANGAN SALAHIN GUE DONG!! SALAHIN SI PENULIS!
Ped : KENAPA? KENAPA SELALU PENULIS YANG DISALAHIN? APA LO KAGAK KASIHAN SAMA DIA. UDAH CAPEK-CAPEK NULIS, MASIH AJA DISALAHIN?!! HAAHH?? Eh, tapi bener juga sih kata lo. Penulisnya emang rese. *masukin ulat bulu ke selangkangan penulis*
Penulis : KAMBING KAYANGGG!!!
Ex : Udah dong. Kalian ini ribut mulu. Kaya anak kecil aja. Buruan kita cari Ern sebelum terlambat. *sok dewasa* *padahal KTP juga belum punya* *apalagi e-KTP* *terlebih SIM*
Koong&Ped : Yelaa..
Ex : Buruan yuk kita cari Ern.
Ped : Ern, kamu di mana, Ern~?? Ernnn~??
Koong : Ern? Kamu di dalem situ, Ern? *ngintip2 lubang semut*
Ex : Rempong cyin nyari Ern gini, akika bisa telat mangkal nih kalo kemaleman. Pfffft..
Ern : *tiba2 muncul dari arah belakang* HOI!!! :))))
Koong, Ex, Ped : Masya Alloh~ Astaghfirulloh~ Alhamdulillah~
Ped : Ern, ngumpet di mana sih?
Ern : Tadi waktu Ern lagi ngumpet di bawah kolong, tiba2 perut mules, jadinya langsung ngacir ke WC deh. Hihihi… Maaf ya enggak kasih kabar kalian. (^.^v)
Koong : Lain kali kalo mau ke WC gitu sms dulu kek, mention dulu kek, jadinya kan kita enggak bingung nyari-nyari gini. -____-
Ern : Ihh… Koong ngambek, Ihh… XD
Ex : Buruan gih pada pulang. Tar nyokap2 lo nyariin tuh, suruh masukin ayam ke kandang.
Koong : Ha? Ayam Kampus? X3 *BLETAK* *digampar*
Ped : Eh, Ex. Bokap-Nyokap lo mana? Kita mau pamitan nih?
Ex : Mereka lagi ngaji tuh, nanti gue pamitin deh. Buruan pulang sanah. Hush.. Hush..
Ped : Yelaa…

Malam bergantin malam… Hari berganti hari… Sampai akhirnya tersisa satu minggu menuju HotWave Music Award… Tapi……………………….

12 May 2012

Mau Move On? Baca Ini.

  4 comments

Anda terjebak dalam masa lalu anda?
Susah move on?
Sering dihantui bayang-bayang mantan?
Sering galau gara-gara ngeliat mantan-yang-mesra-sama-pacar-barunya?
Kurang bergairah?
Ukuran titit mengecil?

Baiklah! Saya bukan pegawai On-Clinic, tapi kenapa 2 pertanyaan terakhir itu tidak asing dengan On-Clinic? Yasudah, lupakan.



Udah hampir 3 minggu ini gue jadi pengangguran karna UN berakhir dan sekolah juga libuuuurrrrr~ dan, udah hampir 2 tahun belakangan ini gue gagal mencoba untuk move on karna kisah cinta gue juga berakhir waktu itu *jangan diinget-inget, Crit. Jangan!!*. Iya, move on itu tidak semudah menuangkan secangkir susu basi ke samudra luas, Jendral!

“Move on itu apa sih, Crit?”, tanya seorang adek kecil pada Ucrit, anak kecil juga. Pfffffft. Kayaknya kamu salah tanya deh, Dek. -______-

Move on itu berpindah. Berpindah dari satu hati ke hati yang lain.
Maksudnya, bukan berpindah pas kamu masih punya pacar (itu namanya selingkuh), tapi berpindah ke hati lain saat kamu sedang jomblo ngenes. Berpindah dengan tujuan menyejahterakan kehidupan asmara mu juga untuk melestarikan spesies jenis mu. Ya, itu sekilas tentang move on, oleh: Saya.

“Terus, terus. Kalo mau move on itu gimana sih caranya?”, tanya si anak adek kecil dengan lugunya.

Caranya? Gampang kok. Kamu cuma butuh sesama single (dg catatan beda kelamin) dan nomer hapenya doi. Nah, kalo udah dapet, jangan lupa ditambahin bumbu-bumbu berikut ini:
1. Bencilah Mantan.
Maksudnya bukan benci sepenuhnya pada mantan mu. Cobalah benci pada ulah dia yang telah menyia-nyiakan kamu begitu saja. Kenapa gak diperbolehin benci sepenuhnya sih? Ya, karna seburuk apa pun mantan mu itu, dia juga orang yang pernah kamu panggil ‘sayang’, dulu. ;))
2. Jangan Bandingkan Mantan sama Gebetan.
Kalo kamu masih ngebandingin mantan sama gebetan mu, ini bakalan jadi faktor penghambat yang nomor sekian. Contohnya: “kok gebetanku enggak care kaya mantan ku ya?” ya iyalah, bego! Mana ada gebetan yang bisa langsung care waktu pertama kali kamu gebet. Jadiin dia pacar kamu dulu, baru deh dia bakalan care.
3. Jaga Jarak sama Mantan.
Iya, aku takut aja kalo tiba-tiba kamu tabrakan sama mantan mu karna jarak kamu sama mantan mu yang terlalu dekat. Pfffft. #IfYouKnowWhatIMean
4. Cobalah Buka Hati Untuk Orang Lain.
Ya udah pasti dong kalo hati kamu tertutup untuk orang lain, selama apa pun kamu mencoba move on, sekuat apa pun kamu mencoba move on, usaha apa pun yang kamu lakukan untuk move on, akhirnya gagal juga~.

Bumbunya itu aja cukup kok, kalo kalian punya bumbu lain yang sekiranya bisa menambah cita rasa, taroh di komeng box ya.

“Lha, terus bumbunya diapain, Crit? Masa dimakan mentahan gitu?”, si adek kecil tadi masih bertanya dengan seriusnya.

Hwahahaa~! Gue hampir lupa. :p

Kalo bumbunya udah dapet semua:
1. Kamu campurkan bumbu2 itu (entah gimana ya caranya).
2. Tambahkan sedikit rasa cinta.
3. Injeksikan campuran-campuran tadi pada hati kamu.
4. Rasakan sensasinya.

Udah, itu aja yang mau aku bagikan pada kamu, kamu, dan kamu yang susah move on. Dan sekali lagi gue ingetin, kalo ada yang mau kasih tambahan, jangan sungkan-sungkan, langsung tulis aja di komeng box! ;))

Move on itu memang susah, tapi move on itu harus!

05 May 2012

Tips Berpergian Tanpa SIM

  4 comments

Hai~ | Hello~

Hello~ | Hai~

Hai~ | Hello~

Hello~ | Hai~

Hai Hello Hello Hai Hai Hello Hai Hello~ | !(**@!)^#&%^&!(@(!*)(^@&!%!

Apa kabar kalian? Lamaaaaaa banget gue gak nulis lagi di blog ini. Gue tau pasti gak ada yang kangen. Yelaa…

Belum lama ini, gue baru aja dari Jogja. Ya, Yojo, Dab.. Yojo!! Hampir gak percaya kalo gue bisa pulang-sampe_Jogja-muter2-pulang pake motor dan tanpa SIM. Gue pikir ini pengalaman yang menakjubkan (bagi gue). Karna apa? Ya, karna selama ini gue pikir kalo orang mau pergi jauh-jauh (pake motor) harus punya SIM dulu. Tapi apa? Ternyata “gak harus punya SIM dulu” baru kira bisa pergi jauh, tanpa SIM pun, aman! Dan ini juga pertama kalinya gue pergi sejauh ini bawa motor tanpa SIM. :)

Setelah perjuangan yang sangat melelahkan untuk meyakinkan Bokap-Nyokap biar gue bisa pergi bawa motor, akhirnya gue dikasih kepercayaan juga sama Bokap-Nyokap gue. Ya, tentunya berkat panduan buku “1001 Cara Meyakinkan Orang Tua Supaya Boleh Pergi Jauh Bawa Motor Sendiri” yang gue dapet entah dari mana. Yeah!!
Gue berangkat Sabtu sore, sama si Arya (temen kok, temen). Berangkatnya dari rumah gue, setelah minta doa restu sama Nyokap, akhirnya gue capcus~ kalo seinget gue sih berangkatnya sekitar jam 4 sorean gitu, dan sampe Jogja jam setengah 8an malem. Itu udah termasuk tersesat nyariin Kos-kosannya Mas Luthfi. Akakakakk~ XD

Betewe, ceritanya udah segitu aja ye, gue kan mau ngasih Tips Berpergian Jauh Walau Tanpa SIM. B)
            Tips ini aman digunakan kok, gue jamin. Asalkan kalian menjalankan tips ini secara benar dan tanpa keadaan mabok.

1. Pastikan Keadaan Motor Kalian Baik-Baik Saja.
Ini penting banget. Sekali lagi, Ini penting banget! Kenapa? Karna kalo tiba-tiba motor kalian ‘rewel’ pas perjalanan, kalian bakalan repot sendiri. Contoh: “ban motor kempes pas kalian ngelewatin daerah yang penduduknya sangat minoritas.” Kalian bakal kebingungan tingkat Satpol-PP-yang-lagi-ngejar-banci-tapi-bancinya-ngumpet-entah-di-mana. Sumpah, absurd! Atau “tiba-tiba motor mogok di perempatan jalan dan di perempatan itu ada pos Polantas.” Mampus gak tuh? Motor kalian mogok di tengah jalan, polisinya nyamperin kalian, polisinya nanyain identitas kalian sekaligus nanyain SIM kalian. Yaudah, kalian nangis aja di pos Polantas. :p

2. Jangan Pergi Saat Jam Kerja.
Kalo kalian pergi saat jam kerja, biasanya banyak polisi “nakal” yang suka ngadain razia dadakan di pinggir jalan. Bisa-bisa kalian kena razia kalo pergi pas jam-jam sakral itu. Btw, kapan sih jam-jam polisi “nakal” nongkrong? Biasanya pagi hari pas anak-anak mau berangkat sekolah dan siang hari pas anak-anak pulang sekolah. Kalo pagi polisi “nakal” itu nyari duit buat sarapan, nah kalo siang polisi “nakal” itu nyari duit buat makan siang. Pfffffft…

3. Jangan Sekali-kali Bertanya Pada Polisi Jika Tersesat.
Bayangkan kalian lagi bingung-bingungnya nyari alamat, karna udah kepepet akhirnya kalian tanya sama polisi, nah, bukannya ngasih tau alamatnya, polisinya malah nanya identitas beserta SIM kalian, tambah bingung, kan? Udah gitu, ternyata alamat yang kalian cari itu alamat palsu. Behhh… Mendingan tanya sama Mas-mas yang lagi nongkrong di pinggir jalan atau sama Ibu-ibu warung gitu. Kaya yang gue lakuin kemaren-kemaren. ;)

4. Hati-hati di Jalan.
Ini juga aspek penting yang harus kalian perhatikan. Jangan sampe kalian mengundang masalah di jalanan. Misalnya kalian lagi naik motor santai, tiba-tiba ada motor lain yang nyalip kalian dengan beringasnya. Gue tau, sebagai jiwa muda pasti kalian bakalan panas dan kalian bakal berusaha buat nyalip balik orang yang nyalip kalian tadi. Bodohnya kalian kalo melakukan ini. Kalo kalian berusaha buat ngejar dan hasilnya kalian kebut-kebutan, 81,753% beresiko kecelakaan. Kalo kalian sampe kecelakaan, bisa-bisa kalian digiring ke kantor polisi dan ditanyain SIM. Mampus. Intinya be carefull deh, jangan sampe kejadian kek gitu.

Jadi, udah itu aja tips dari gue. Semoga bermanfaat. Jangan lupa pake helm!