11 December 2011

SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed) Part I

  2 comments
SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed)
Part I : WE WILL…

Huahahahai kembali lagi bersama saya penulis FanFict yang GaJe dan bisa dibilang gagal. \(^o^)/
Kali ini gue mau coba bikin FanFict lagi, setelah percobaan FanFict pertama gue (Percopeceor) gagal, karna mendapat respon buruk dari…. Ya dari itu lah siapa, gue gak sebutin namanya. XP
Kali ini gue ngambil tema Band lagi, gak jauh beda dari FanFict sebelumnya. Kalo sebelumnya itu kisah nyata pengalaman sendiri, kali ini gue ambil dari sebuah film Thailand berjudul SuckSeed (gue baru nonton kemaren, padahal udah keluar sejak beberapa bulan yang lalu hee) yang konyol, romantic ya gitu deh, yang udah nonton pasti tau. XD

Well, mari kita mulai kisahnya…

Ceritanya berawal dari..
Pembaca : STOPPP!!! Kenalin dulu kek siapa aja tokoh-tokohnya, jadi kita enggak terlalu bingung. Kaya kata pepatah, “Tak kenal maka tak followback” (Jiahahah lu kate Twitter?)
Penulis : Hwakakak okelah, saya kenalkan satu per satu.
Ini dia tokoh-tokohnya »»»
Koong (17 tahun), dia adalah vokalis utama SuckSeed. Dengan suara yang ancur dia nekat menjadi vokalis band ini, padahal ada yang suaranya lebih ancur lagi (Ped). Dia punya saudara kembar bernama Kay (bukan drummer the GazettE). Hobbynya main bekel sama tetangga. *plakkk*
Ped (17 tahun), dia adalah bassist SuckSeed, pendiam, dan payah dalam urusan wanita. Ck. Ck. Ck. Ped ini anak rumahan, kalo gak ada kerjaan biasanya dia ngehabisin waktu di kamar buat chating di mIRC. Ya sekedar nyari om om genit gitu lah. (jiah!)
Ern (16,6 tahun), dia adalah satu-satunya personil cewek di SuckSeed ini, posisinya sebagai gitaris, cantik jelita, bisa bernyanyi juga, serta pacarnya penulis. Gyahahaha~ *digebukin fans-nya Ern*
Ex (200 bulan purnama), ini dia manusia paling konyol serta gaje dalam band ini. Liat aja, dari namanya aja konyol, nama kok cuma dua hurup gitu “Ex”, trus sejak kapan coba ada umur 200 bulan purnama gitu? -_- sebenarnya cita-citanya menjadi pemain basket, tapi semua itu berubah saat Negara api menyerang Koong mengajak Ex bergabung ke dalam bandnya untuk menjadi drummer dalam bandnya.

Penulis : Yak, udah gue kenalin noh tokoh2nya. Tokoh2 lainnya tar ada penjelasaanya di dalam cerita kok. XD oke kita mulai pestanya ceritanya..

OPENING SONG : บังเอิญติดดิน - Asanee Wasan (Gue sendiri gatau ini judulnya apaan, jadi gue harap jangan pada tanya ya. hehehe)

Di pagi yang cerah seperti biasa, suara jangkrik sudah tiada, matahari mulai menampakkan dirinya dari ufuk timur. Ya seperti itulah keadaan pagi hari di Thailand, Negara gajah putih, satu-satunya Negara di kawasan Asia Tenggara yang tidak terjajah oleh pada penjajah pada jaman dahulu kala. Zzz (serasa baca dongeng)
Negara yang (gue pikir) musiknya enak-enak juga buat didengerin ini, didengerin sambil santai, di pinggir pantai. Di Negara ini tiap tahunnya mengadakan sebuah festival band antar SMA bernama HOTWAVE MUSIC AWARDS, di mana pesertanya merupakan anak-anak SMA serta pemenang dalam kontes ini dipastikan akan menjadi band terkenal dan langsung merilis album. Itulah yang menjadi tujuan utama Koong dkk tergabung dalam sebuah band. Krik.
Penulis : Eh, bego banget sih. Masa backsoundnya suara jangkrik gitu? =.=’

~~~~~~
Koong : Ped, bagaimana kalau kita bikin sebuah band Rock? \m/
Ped : Ah gue gak mau kali ini. Gue gak bisa mainin alat musik gituan. Gue bisanya mainin kendang. XD
Koong : Yaelah, gue jadi guitarist, lu bassistnye. Biasanya bassist itu disukai banyak wanita. *dengan penuh ke-sotoy-an-nya, Koong meyakinkan Ped dengan penuh rasa percaya diri serta sedikit kebelet pipis*
Ped : Trus, kita cuma berdua?
Koong : Ohh, tentu tidak. Ayok ikut gue! XD

Di lapangan basket…
Ex : *bermain basket dengan riang gembira, penuh percaya diri, karna, dia percaya, kalo pemain basket itu disukai banyak wanita* XD
Koong : Liat noh. Gue tau dia jago main drum, liat aja dari caranya bermain basket. Caranya menggeduk bola, caranya shooting dan slurppp. Masukkkk!! *serasa komentator dalam pertandingan basket* *goyang pantat ala Sinchan*
Ped : *GDUBRAKK!*
Koong : Oke, gue ke WC dulu yak. Dari tadi kebelet pipis gue belum tuntas. Tar lu bicara sama Ex. Rekrut dia ke dalam band kita, bagaimanapun caranya. Gue yakin, lo pasti bisa, Ped! *menepuk pundak Ped dengan tampang iguana kebelet pipis*

Singkat cerita, malam minggu mereka pun mereka habiskan dengan latihan band. Karna minggu depan mereka akan menjadi guest star di acara Art Master. Kyaaa!! \m/


Hari minggu pun terasa begitu cepat berlalu…
Ped : *asikk bermain PES 2012 di PC nya*
Ibu Ped : Pedddd~ Koong menelponmu..
Ped : Iya, Bu… *ngibrit mengambil telepon* Haloo, Koong.. *garuk-garuk pundak tetangga*
Koong : Hoi Ped. Lu bisa latian hari ini gak? Kita kumpul di Bantar Gebang yak kaya biasa jam 10. Gue tunggu! XD
Penulis : Heh! Kok Bantar Gebang sih? Lu salah alamat bego! Baca naskah makannya! *lempar kulit durian*
Koong : Oh iya, maap bang! Di studio biasa maksud gue, Ped. Gimana? Lu bisa kan?
Ped : (aduh, gue niatnya mau main PES seharian hari ini) Uwhhh gigi gue sakit, Koong. Kayaknya gabisa deh. Maap yak! *dengan nada gigi kesakitan* *sedikit mendesah*
Koong : Yahhh.. kan gue udah bilang semalem, jangan makan permennya kebanyakan. Lu ngeyel sih.. cepet sembuh yak. Gue gak mau konser kita gagal cuma gara-gara lu sakit gigi! XD
Ped : Iyaya, makasih yak teman baikku. :*

Pagi pun tiba, seperti biasa. Seperti pagi2 di Thailand pada umumnya, yang udah gue ceritain tadi di awal FanFict ini. Masih inget kan gimana? XD
Ped : Hoahemzzz.. jam berapa ini? Gue masih ngantuk tapi.. aduh kebelet boker (jjah! Baru juga bangun tidur udah langsug kebelet boker. +_+)

Sementara itu di kediaman Koong..
Koong : Hoahhhh~ masih ngantuk.. u.u
Kay (sodara kembar Koong) : Koongggggg bangunlahhh!!! Sudah siang. Ini MONsterDAY Koong!
Koong : Gue masih ngantuk, titip absen yak. *tidur lagi* ZZzzz
Kay : Lo mau bangun apa gue timpuk gitar?! *ngancem*
Koong : Iyeye gue bangun!! *kucek2 mata*

Lalu di kediaman Ex..
Penulis : Ah gue males nyeritain kejadian di rumah Ex. XP
Ex : HUWEEEEE~ (ToT)>

Di perjalanan menuju sekolah…
Ped : *bernyanyi dengan riang gembira* La.. la.. la.. aku sayang sekali~ (jjah? Ini anak suka Doraemon ternyata.)
Koong : Hoi Ped!! Tunggu gue!!!
Ped : *tetep jalan tanpa acuh sambil dengerin iPodnya*
Koong : HOI PEDDDD!!! *tereak make toa masjid RT sebelah*
Ped : Oh, hay Koong. Lo manggil gue?
Koong : Iya bego! *jitak kepala Ped*
Ped : Auwhhh sakit Koong.. ToT
Pak Ustad (jjah-_-) : Hai anak muda, balikin toa mesjidnya, ini mau dipake buat pengumuman! *cute (cubit tete) Koong*
Koong : Uwh… *mendesah*
Ped : YaAlloh Koong Maho.. XD

Sesampainya di sekolah…
Koong : Ped, kenapa lo ninggalin gue tadi? ToT
Ped : Muehehe iye maap yak! Soalnya gue belum ngerjain PR matematika nehhh.. *nyengir kuda*
Koong : Oh, baguslah. Lo lagi ngerjain ye? Punya gue tolong kerjain juga dong. XD
Ped : *lirik Koong dengan tatapan iblis*
Koong : *ketakutan* eh iyaya, gue kerjain sendiri deh *ngibrit*
Thuang (temen sekelas Ped&Koong) : Hoi Koong! Hari ini akan ada murid baru di sekolah kite!!! XD
Koong : Brisik lu, lu gatau gue lagi ngerjain PR matematika? Kalo enggak ngerjain bisa berbusa gue dimarahin sama Bu Jum. (nama lengkapnya Bu Jumilah.)
Thuang : Alamakkk! *pegang jidat* Gue juga belum ngerjain, geseran dikit. Gue ikutan nyontek yak!! *memelas*
Koong : Baiklah~ *dengan nada cool, sok pahlawan*
Ped : Eh kalian belum kelar ya? Haha kesian, gue sih udah kelar nihh *pamerin PR nya ke Koong & Thuang*
Koong & Thuang : *masukin Ped ke tempat sampah*
Ped : UGYAAA!! (ToT)>
Koong : Eh Thuang, eniwei, murid baru yang mau lu kasih tau tadi itu siapa? *penasaran* *garuk-garuk pantat*
Penulis : Maaf ya semuanya, Koong ini cacingan sejak dia masih dalam kandungan, dan sampai sekarang cacingnya itu tetap setia sama Koong. Maklumin yak! XD
Koong : Yahh ketauan deh.. -___-‘
Thuang : Yak. PR gue kelar, ayok gue kasih tau siapa anak baru itu. *sambil mungut Ped dari tempat sampah* XD

Di halaman sekolah…
Thuang : Nah, itu dia anaknya.
Koong : Yang mana sih? Ah tunjukkin yang bener dong! *jitak Thuang*
Thuang : Itutuh, yang itu bego! Liat yang bener makannya. *jitak Koong*
Ped : Itu ye? Itu kan …….
Ern : *menghampiri ketiga manusia gaje itu*
Thuang : Nah, Ern. Masih inget sama mereka?
Ern : Ummmm *memandangi wajah Ped seraya berkata* PED! X)
Ped : *uhuk* Ern.. X3
Thuang : Kalo yang ini siapa? *melirik Koong*
Ern : Koong ya? Yang dulu naksir aku kan? Ha iya…
Koong : Hee iya, aku Koong. *kalap*
Penulis : *mimisan*
Thuang : Eh penulis, ngapain lu mimisan? Lu kan gak ada di naskah?
Penulis : Eh.. anu.. eh… maap, gak sengaja mimisan. Maap  ye, maap.. *sumpel idung*
Ern : Eh bel bunyi. Aku masuk kelas dulu yah, dahhhh~ *senyum*
Penulis : *anemia karna kebanyakan darah keluar dari idung*

Hari itu pun sekolah berjalan seperti biasa,ya biasalah seperti itu. Iya, seperti itu. ;) setelah sekolah berakhir, Koong dan Ped pulang bersama seperti biasa.
Koong : Eh Ped, lu masih sakit gigi?
Ped : Kagak, tau-tau sakit gigi gue sembuh tadi abis liat Ern. X3
Koong : *melirik Ped dengan lirikan maut*
Ped : *nusuk mata Koong pake garpu* XD
Koong : UWAAAAA~!!!
Ped : *ngakak* XD
Koong : Uwh… yaudah tar sore kita latian yak, tar gue samper ke rumah lo jam 16:06:66. Lo jangan ke mane-mane, stay at home aja.
Ped : *sigh* baiklah… Eh, trus Ex gimane? Udah lu kabarin?
Koong : Udah, nih barusan gue kabarin lewat Twitter. XD
Ped : Duh iye iye. (-_-!!)

Sore itu, di kediaman Ped…
Koong : Assalamu’alaikum~
Ped : Wa’alaikumsalam.. Sinih masuk dulu, tunggu bentar yak. Gue belum cebok. XD
Koong : Uwghh~ (=.=!)

Beberapa saat kemudian…
Ped : Maaa… Ped pergi belajar dulu ya di rumah Ex, sama Koong. *berbohong dengan suara yang meyakinkan*
Koong : Yaelah nih anak, udah banyak dosa aje masih boongin Nyokap. XD
Ibu Ped : Iya, belajar yang bener yaa… *terdengar suara itu dari arah dapur*
Ped : Iya, Assalamu’alaikum~
Ibu Ped : Wa’alaikumsalam.

Baru 6 langkah Ped meninggalkan rumahnya, tiba-tiba terdengar suara dari arah dapur
*BRUAKKKKK!!*
Ibu Ped : HIYAAAAAA~!!!!!! *jeritan-perawan*
Pembaca : Eh, gimana ceritanya itu Ibu Ped masih perawan? Kalo perawan Ped anak siapa dongse? (+_+’)
Penulis : Uhh iya, jeritan-sudah-tidak-perawan maksud gue. XD
Ped : Eh apaan tuh? *balik ke rumah*
Koong : *makan duren*
Penulis : Eh Koong, bagi durennya dong~
Koong : Nih, tinggal satu. XD
Penulis : Makasih~ XD

Apakah yang terjadi di dapur sebenarnya?
Apakah duren yang dimakan Koong & Penulis belum kadaluarsa?

»»»TO BE CONTINUED»»»

Penulis : Terima kasih saya ucapkan pada Tuhan YME, pada orang tua saya, pada adik-adik saya, serta teman-teman sekalian. Tak lupa juga saya ucapkan terima kasih kepada pacar saya (eh, pacar? Gue kan belum punya pacar), yaudah gak jadi terima kasih. Akhirnya FanFict gue ini kelar juga. Setelah melewati berbagai rintangan, halangan, beserta hal laiinya yang menghambat selesainya FanFict ini. Ini ke-dua kalinya gue coba bikin FanFict, ya seperti apa yang gue jelaskan sebelumnya noh di atas sendiri. Gue tau ini FanFict acak-adut abis, makannya tiga kali sehari gue berharap sekali kalian-kalian yang membaca ini berkenan kasih komentar tentang FanFict ini, biar kedepannya, FanFict gue enggak se-acak-adut ini lagi. Dan kalo berkenan juga sih kirim gue pulsa 20rb sekalian juga boleh, biar gue makin semangat bikin FanFict.. ^^

NB : FanFict ini gue buat bukan untuk menjelek-jelekan SuckSeed, film SuckSeed, maupun pemain-pemain dalam film SuckSeed. Ini semua hanya untuk seru-seruan semata, JUST FOR FUN!

Enjoy it!
ห่วยขั้นเทพ
©copyright 2011

2 comments :