06 October 2011

Anak Ayam vs Banteng

  No comments
Awalnya gue gak percaya ini benar2 terjadi. Ada anak ayam nantangin banteng tanding. Behh gile, dewa banget tuh anak ayam. Sampe2 ngajakin si banteng tanding. Mungkin anak ayam itu abis dapet semacam penyesatan gitu sampe2 nantangin banteng tanding kali ye. -___-

Kemaren, tiba2 ada pengumuman di tempel di depan kelas tentang akan adanya pertandingan basket antara SMA N BANYUMAS (baca: anak ayam) melawan SMA N 3 PURWOKERTO (baca: banteng) di Indoor SMA N BANYUMAS#JLEB #purapuramati gile aje, Smaba nantangin main basket sama Smaga coy!! Smaga yang bodynya kaya banteng2 itu.

Akhirnya hari ini pun tiba, hari di mana kita (Smaba) akan menghadapi Smaga di kandang kita (Smaba).

Sepulang les, gue langsung menuju TKP bersama Opank (ciye nama Opank masuk lagi di blog gue) secepat kilat, udah kayak Rossi aja lagi balapan gitu, berharap gue belum ketinggalan pertandingannya. Dan ternyata sampe TKP #jengjengg musuhnya belum dateng. MUSUHNYA BELUM DATENG!!! Kampret!! Katanya jam 3 malah molor sampe berjam-jam.


Setelah menunggu mereka begitu lamanya sampe pemain Smaba pada jenggotan serta ber-uban dan tumbuh panu di sekitar punggung, akhirnya musuh datang juga. #jengjengg akhirnya kita tatap mereka dengan tatapan sinis seolah-olah kita marah pada mereka karna datangnya terlambat (sebenernya takut, bodynya gede2 maksimal).
Mereka datang full team, gila. Pake jersey mereka gitu, kompakan, keren2. Pokoknya bikin minder deh. Ceweknya juga cantik2, beda sama cewek SMA gue yang kucel. *eh..
NB: Kalo Abas Smaga (pa) itu tinggi2, badan besar2, item tapi cakep, sedangkan Abas Smaba itu kecil2, jelek, kucel pula. #bedajauh

Setelah kesepakatan mau main brp quarter, siapa wasitnya dan blabla akhirnya pertandingan dimulai. Biasa lah pertama tanding pasti yang pi dulu, pa nya tar belakangan. Singkat cerita, akhirnya yang pi kalah 20-0. Yap, 20-0!! Sebelum pertandingan usai, gue udah pulang duluan sama Yoga&Adam, soalnya kalo kali ini kita bertiga pulang malem lagi gara2 basket, kita bakalan kena marah semaleman. Dan kalo sampe kena marah gitu, malam ini akan jadi malam terburuk yang pernah ada. #jreng!!

Selama di perjalanan muka gue pucet, rasanya nyesek2 gimana gitu, gak karuan deh pokoknya. Gue coba terus buat hubungin beberapa temen gue yang masih di sana dan untungnya ada juga yang mau bales sms gue, you can call him Gombenk. Dia bagai pahlawan bagi gue, dia ngasih tau jalannya pertandingan kaya apa dan pas gue tau yang pi kalah, gue cuek aja, soalnya gue bukan pi. Muahauauhuahauha~

Tiba saatnya yang pa main, gue diem di bus, ngelamun ngebayangin anak ayam gue, eh maksudnya adek2 kelas gue main sama banteng2 itu. Apakah mereka bisa melawan mereka? Apakah mereka tidak akan down setelah pertandingan usai karna hasil yang mengecewakan? Apakah akan lahir anak2 ayam lagi di Smaba? Gue makin nyesek, gue buka twitter gue luapin kekesalan gue.

Harusnya gue main sekarang, harusnya gue gak ninggalin adek2 kelas gue, harusnya Smaba dateng on time jadinya gak kesorean trus gue pulang gini. Argh so damn! Coba banyangin aja, dulu pernah Smaba ketemu Smansa di salah satu event dan Smaba itu kalah telak, di bantai sama Smansa sampe kira2 60-12. Gila kan? Nah pas final event itu, katanya Smansa kalah, mereka di kalahkan oleh Smaga. Gila coy, sama Smansa aja udah kalah segitu banyaknya, apa lagi kalo lawan Smaga??!?!!?

Gue akan ceritain gimana jalannya pertandingan, jadi ceritanya itu susah di ceritain lhoh, so, gue gak jadi cerita ah.. *di kubur sama pembaca*

Setelah sekitar 40 menit berlalu, itu artinya 4 quarter telah usai dan berarti pertandingan berakhir. Hape gue bergetar, ternyata Gombenk sms, “Crit, Smaga yang main kls 11-12, Smaba 10-11 akhirnya kalah Cuma 10 poin, skor akhir 37-27.” #JLEB #JLEB #JLEB hati gue bersorak sorai, GILA COY!! KITA CUMA KALAH 10 POIN PADAHAL YANG MAIN KELAS 10-11 SEDANGKAN LAWAN KITA KELAS 11-12.

Seketika itu juga gue ketawa ketiwi sendiri dalem bus, gue merasa bangga sama adek2 kelas gue. Walopun gue gak ikut main gue bangga aja. Tapi seketika itu jg gue berpikir wah pasti ada yg gak beres nih, masa kita cuma kalah 10 poin? Jgn2 Smaga mainnya asal main nih. Ah bodo amat deh, yg penting enggak di bantai abis2an, gak bikin malu banget2an.

Pesan moral: Tidak semua kenyataan itu tak se indah bayangan, tapi bisa juga kenyataan jauh lebih menyenangkan dari pada bayangan.

No comments :

Post a Comment