26 December 2011

SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed) Part II

  7 comments
SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed)
PART II : WE START TO GROW!

Khụ̄n thī̀ dī. XD (ini artinya selamat malam)
Huahh!! Liburan gue tinggal seminggu lageee. Kalo liburan waktu terasa cepat berlalu yak, tapi kalo sekolah behhh…. Waktu terasa berjalan amat lambat, entah kenapa. Mungkin karna pedagang soto kampung sebelah warungnya abis kebakaran kemaren, turut berduka cita. *digampar*
Oh iya, liburan kalian gimana, guys? Wah pasti enak-enak ya, gak kaya gue yang liburan dibekali tugas segini banyaknya. Hikss~

Ped : EH PENULIS!! BURUAN MULAI CERITANYA, ITU NYOKAP GUE KENAPA? MALAH CURHAT!! *dengan nada sewot*
Koong : Ah sante aja, Ped. Tar juga mulai ceritanya, sambil dengerin penulis curhat mending lu ikutan makan duren, nih. *menawarkan beberapa biji duren hasil berkebunnya*
Penulis : Iya nehh, enak abis! X9
Ped : Eh, boleh tuh. X9 Eh tapi, gue gak doyan duren.
*GDUBRAKKK*

OPENING SONG : เพียงรัก - Silly Fools (sumpeh, lagu ini enak didengerin, apa lagi kalo tau artinya, behhh)

Pembaca : Emang artinya lagu itu apa kk?
Penulis : *kalap* *buka google translate* *disconnect* HAARGGGHHHH!!!

Kembali ke rumah Ped.
Ped : *berlari secepat yang dia mampu menuju arah datangnya suara*
Koong : *masih asik dengan durennya*
Penulis : *menyaksikan mereka berdua dari suatu tempat yang tidak diketahui keberadaanya, romantis*
Pembaca : Ngok! Apanya yang romantis?!
Penulis : eh.. enggg.. ummm… T3T

Sesampainya di dapur dengan keadaan yang berantakan kaya kamar gue. *ehh
Ped : Ahhhh a-ada apa, M-m-ma? Kok be-berantakan gini? Ko-kompor me-meledu-duk? *tiba2 gagap*
Ibu Ped : Itu!! Itu tadi ada kecoa!! Mau Mama pukul pake panci gak kena. Mau ditusuk pake garpu gak kena. Ahh, sekarang kecoanya masuk selangkangan Mama nih… ToT
Ped : Yaelah. Kirain kompor meleduk ato ada apa, sinih biar Ped bantu ambilin.
*beeppppppp*
Penulis : Aduh, maap yak. Ceritanya kok jadi absurd gini, gue yakin mereka berdua lupa naskah. Harusnya kan kecoanya itu mati karna kelelahan setelah berlari-lari mengitari dapur selama 6 lap. Bukan masuk ke selangkangan Mama gitu. =.=

Sementara itu di luar rumah.
Kay : Woeyy Koong, lagi makan ape lu?
Koong : Duren, tadi hasil berkebun gue. XD
Kay : (sejak kapan ini anak berkebun duren kek gitu) Oh yaudin, lu makan yang kenyang ye. Gue mau beli siomay di pengkolan sana dulu.
Penulis : Kay ini alergi duren sodara-sodara, makannya langsung buru2 kabur gitu. XD padahal duren kan enak, ye gak? X9
Koong : Bener banget tuh!! *lempar satu truk duren baru matang ke penulis*
Penulis : *kalap* *babakbelur*
Koong : Aduh, maap bang, maap.

~~~~~~
Ped : *menghampiri Koong yang masih asik dengan durennya*
Penulis : Yaoloh, Koong makan duren mulu dari Part I. *bakar duren*
Koong : Asikk duren bakar nehh. X9
*GDUBRAKK*
Koong : Eh bytheway, tadi ada ada sama Nyokap lo, Ped?
Ped : Uhh, nyokap gue, cuma kecoa sebatang gitu doang ribet banget.
Koong : Ohh gitu. Namanya juga ibu-ibu, wajar dong kalo takut kecoa.
Ped : Iye sih, tapi nyokap gue lebay. Terlalu berlebihan.
Ibu Ped : *mendengar pembicaraan mereka berdua* HUEIII PED!! KAU BILANG APA TENTANG MAMA? MAMA KUTUK KAU JADI…..

25 December 2011

Review: Manusia Setengah Salmon

  1 comment

Yak, gak sia-sia gue nabung sejak jaman Belanda sampe sekarang, ternyata tabungan gue cukup buat beli buku ini, ya, Manusia Setengah Salmon. Belinya juga butuh perjuangan yang, ahh.. gak perlu gue ceritain, gue langsung mulai review-nya aja deh ya.

Judul : Manusia Setengah Salmon
Pengarang : Raditya Dika
Penerbit : Gagasmedia
Tebal buku : viii + 264 halaman
Cetakan : Pertama, 2011
Harga : Rp. 42.000 di toko buku terdekat (belum termasuk bensin), kalo beli online gue gatau berapa


Manusia Setengah Salmon adalah buku yang berisi kumpulan tulisan Raditya Dika. Ada 19 bab yang berisi tentang cerita pindah rumah yang disama-samain sama pindah hati, ada ilmu pengetahuannya juga, bab Jomblonology, serta observasi2 ngawurnya. Oiya, ada bab penggalauan juga lhoh..
Dimulai dari buka covernya, yang mengundang gelak tawa serta berbagai pertanyaan muncul dalam benak, ini gambar apaan? Kok di balik cover itu gambar2nya Bang Raditya dengan berbagai pose serta mulut melongo pada tiap gambarnya?
Pas baca bab pertama (Ledakan Paling Merdu) masih biasa-biasa aja, cengar-cengir ala anak SMA gitu, tapi pas gue buka halaman yang ada gambarnya, ngakak abis! Enggak kepikiran sama sekali kalo buku ini bakalan ada comic-strip nya gitu. Asli bikin ngakak. Pada bab ini menceritakan bagaimana kisah kentut bersama antara Raditya dengan Papahnya, romantis abis.
Cerita tentang Sugiman, yang kalo di sekolah gue itu adalah seorang guru mapel Bahasa Inggris serta merangkap sebagai kesiswaan, tapi di buku ini, nama Sugiman jadi supirnya Raditya. Supir yang sangat lugu, sopan dan…… bau ketek.
Ada juga bab Kasih Ibu Sepanjang Belanda, yang ceritanya Raditya dapet beasiswa ke Belanda untuk menghadiri summer course yang mengharuskan Raditya pergi ke Belanda selama 2 minggu, dan sesampainya di Belanda ini, Raditya berkenalan dengan Perek. Siapa itu Perek? Cari tahu di bukunya yah. Mwahahah…

“Dan ketika sesuatu sudah mulai sempit dan tidak nyaman, saat itulah seseorang harus pindah ke tempat yang lebih luas dan (dirasa) cocok untuk dirinya” nah kutipan dari MSS yang satu ini mak jleb banget bagi yang udah baca bukunya, soalnya kalo belum baca bukunya pasti gatau apa maksud dari kutipan di atas. :p
            Dan buat kalian yang belum punya dan baca buku ini, terutama kaum fakir asmara (dalam bahsa ilmiahnya, seperti dalam buku) pastilah sangat merugi, karna dalam buku ini ada satu bab tentang bidang keilmuan yang mempelajari segala sesuatu tentang Jomblo, namanya Jomblonology. Ditulis oleh Prof. Dr. Raditya Dika, MBA., Msc., McDDelivery Service, Jomblonology ini menurut kacamata saya bisa sangat membantu para fakir asmara dalam menemukan pasangannya dan segera terlepas dari status fakir asmara serta mampu memberikan sedekah cinta.
            Tulisan-tulisan di buku ini memang benar-benar tulisan yang fresh, kaya ikan salmon baru dapet dari sungai, masih seger. Tapi ada juga tulisan-tulisan yang emang dari blog dan twitter gitu, tapi tetep mengundang gelak tawa.

Bukan hanya membuat pembacanya cekakak-cekikik sendiri membaca buku ini, tapi juga mengajari pembacanya bahwa hidup sesungguhnya adalah potongan-potongan antara perpindahan satu dengan lainnnya. Kita hidup di antaranya. Jadi kita hidup harus selalu berpindah, seperti ikan salmon yang berpindah setiap tahunnya hanya untuk bertelur. Walaupun akan banyak yang mati kelelahan atau pun mati karna jadi santapan beruang, mereka tetap bergerak melawan arus hanya untuk bertelur. Jadi, Salmon-salmon ini mengingatkan Raditya bahwa esensi kita menjadi makhluk hidup adalah pindah.
            Ya, seperti itulah kira-kira review buku karya manusia absurd, Raditya Dika, yang menarik untuk di baca. Dan yang jadi pertanyaan gue saat ini adalah, yang nyabut giginya Bang Dika itu dr. Johan apa dr. Arief?

22 December 2011

Selamat Hari Ibu! :)

  No comments

Sebelum baca postingan ini, gue saranin sambil dengerin lagunya Sheila On 7 – Just For My Mom ya. ^^

Pertama-tama alangkah baiknya kita panjatkan puji syukur pada Tuhan YME karna sampe saat ini kita masih hidup, bias bernapas, punya koneksi internet terus baca postingan ini dan juga kalian masih bisa merayakan hari Ibu (buat yang ngerayain) bersama Ibu2 kalian masing2. Metyaw~
Tapi buat kalian yang ibunya udah enggak ada atau dalam bahasa yang lebih sopannya ‘meninggal’ atau bahasa yang agak kurang berkenan ‘mati’ dan gitu lah ya, gausah bersedih. Kalian datengin aja makamnya sambil main ke situ, kali aja kangen sama nyokap lo gitu, trus ucapin ‘HAPPY MOTHER’S DAY, MOM!!’ pasti nyokap kalian senyum2 deh di alam sana. Iya, di alam sana.

Aduh mampus, gue lupa mau nulis apaan. (-_-!!)

Oh iya, sebelumnya gue ucapin “HAPPY MOTHER’S DAY” ya. Terimakasih buat seluruh ibu2 yang ada di dunia ini. Buat ibunya Hyde, buat ibunya Tetsu, buat ibunya Ken, dan juga buat ibunya Yukihiro yang udah ngelahirin mereka, membesarkan mereka, merawat mereka sampai mereka bisa bergabung membentuk power rangers sebuah band bernama L’Arc~en~Ciel. Terima kasih juga buat ibunya Hayley Williams yang udah ngelahirin wanita yang cantik juga pinter nyanyi (yeh), juga buat ibunya Nattasha Nauljam yang gue gak tau begimane caranya bisa ngelahirin anak yang cantik-manisnya semena-mena seperti itu dan udah ngebolehin anaknya pacaran sama gue yang bisa dibilang dandanannya kaya gembel gini *uhuk*, buat ibunya Duta, ibunya Erros, ibunya Adam, ibunya Brian yang udah ngelahirin musisi berbakat seperti itu,dan masih banyak banget. Gue rasa kalo ditulis semua entah kapan kelarnya. Oya, terimakasih terutama buat ibu gue, yang udah senantiasa ngelahirin gue sehingga gue bisa ngerasain indahnya dunia ini. Krik.

Dari tadi pagi, sampe sekarang, gue masih aja baca status2 di facebook, twitter (eh gak ding, gue lagi gak ada paketan internet buat buka twitter, kasihanilah saya...) tentang ucapan2 yang intinya ‘selamat hari ibu’ gitu deh ya. Sebenernya siapa yang ngajarin kaya gitu semua? Gue curiga deh, kayanya ada sindikat tersendiri gitu. Tiap ada momen apa gitu, pasti pada apdet statusnya kompakan, entah dari mana asal muasalnya. Mungkin di suatu daerah tertentu gitu ada markas sindikatnya dan anggota2nya udah tersebar gitu di penjuru muka bumi. Dan pastinya kalian bingung kan gue lagi ngomongin apaan? Iya, gue juga.

Gue pikir gak perlu berlomba-lomba apdet status gitu, lagian kalo kalian apdet status gini (misal) “Selamat hari ibu, ibuku. Maaf ananda belum bisa ngasih apapa ke ibu” nah ini lagi ngucapin ke nyokapnya sambil apdet status gitu apa gimana? Atau misal lagi kaya gini “Happy mother day, Mom! Beliin pulsa 20rb dong, gara2 liburan jadi bokek nih” nah yang ini apa banget. Ngucapin kek gitu tapi ngarep dibeliin pulsa. Kalo bukan anak SMA pasti anak kuliahan yang kaya gini. Dan lain-lain sebagainya, gue bingung mau kasih contoh apa lagi. Krik.

Yaudin deh ya, gue cukupkan sekian aja. Maaf kalo acak adut banget he--he

“Eh Bray, betewe, kelanjutan FanFict SuckSeed lo gimane? Udah gue tunggu nih Part II nya”
“Oh itu tha, tar ya gue bikin kelanjutannya. Sabar aja, pasti gue postingin kok. Ya kalo mau cepet jadi sih sambil kirim pulsa 20rb gitu juga boleh, gak usah sungkan-sungkan. ;)”
“.........”

SELAMAT HARI IBU BUAT SELURUH IBU-IBU DAN CALON IBU YANG ADA DI DUNIA INI!!

15 December 2011

Sedikit Catatan Dari Sang Pecundang

  No comments
Selasa, 29 November 2011.
Sejak hari itu, sejak ditetapkan bahwa classmeeting semester  ini ada ‘basket’, gue seneng bukan main. Kenapa? Ya, karena selama ini classmeeting cuma futsal terus dan yang jadi juara juga anak-anak kelas itu terus. Tapi kali ini, mungkin pengurus osis benar-benar mengerti perasaan gue. Salut… Ditambah pula, hari itu diumumkan kelas mana yang akan jadi partner gue dalam classmeeting, dan, ternyata gue (XII IPA 4) jadi satu tim sama XII IPA 3. Sang juara futsal di SMA. Wahh! Gue makin girang, segirang tante2 yang abis dapet brondong maco di mall..

Sejak saat itu, konsentrasi gue udah teruju pada classmeeting ‘basket’ itu. Wah nanti gimana ya? Gue lawan siapa ya? Gue harus menang kali ini! Tapi, sebelumnya gue harus berkonsentrasi dulu sama UAS gue. UAS terakhir di SMA, ya, gue baru sadar kalo kemaren itu UAS terakhir gue selama bersekolah di SMA. Besok di semester 2 (dua), udah gak akan ada lagi yang namanya UAS, apalagi UTS. Yang ada itu UN. UN!! Ahh, saya jadi merindukan momen2 itu. Momen2 di mana kami mengerjakan soal bersama-sama dalam satu ruangan, kami pusing bersama, serta kami mencontek (bener gak sih mencontek?) bersama. Ughh! Masa-masa SMA memang tiada duanya, betul? J

Seminggu kemudian UAS berakhir, dan seminggu itu pula gue belum juga sadar kalo gue baru aja ngejalanin UAS terakhir gue selama bersekolah di SMA. Nah, beberapa hari kemudian, gue baru sadar juga, kalo itu UAS terakhir bagi gue. Mungkin, gue ngerjain soal2 UAS juga dengan ketidaksadaran, seperti dibawah pengaruh alkohol. Istilah gaulnya, mabok. -_-

Beberapa hari sebelum jadwal classmeeting basket tiba, kami (XII IPA 3-4) melakukan latihan bersama. Ya, konyol. Dengan skil yang pas2an, tampang pas2an, isi dompet juga pas2an, kami pun memulai latihan basket. Ya, tidak nyambung memang. Dimulai dari lay up, under ring, shooting, sampai defense, semua kami lakukan dengan kepunyaan pas2an yang kami miliki tadi. Krik.

Oya, FYI aja, musuh gue kelak dalam classmeeting itu kelas XII IPA 5 – IPS 3. MasyaAlloh, banteng semua…

Rabu, 14 December 2011.
Finally, hari yang gue tunggu2 pun tiba. Yah, hari ini. Gue udah berharap banget, ini bakalan jadi hari gue. “I hope today, will be my day”, kata gue dalam hati sambil makan roti selai kacang. Dan singkat cerita, pertandingan pun akhirnya tiba. Jeng jeng jeng…

11 December 2011

SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed) Part I

  2 comments
SuckSeed (Unofficial Fanfiction of SuckSeed)
Part I : WE WILL…

Huahahahai kembali lagi bersama saya penulis FanFict yang GaJe dan bisa dibilang gagal. \(^o^)/
Kali ini gue mau coba bikin FanFict lagi, setelah percobaan FanFict pertama gue (Percopeceor) gagal, karna mendapat respon buruk dari…. Ya dari itu lah siapa, gue gak sebutin namanya. XP
Kali ini gue ngambil tema Band lagi, gak jauh beda dari FanFict sebelumnya. Kalo sebelumnya itu kisah nyata pengalaman sendiri, kali ini gue ambil dari sebuah film Thailand berjudul SuckSeed (gue baru nonton kemaren, padahal udah keluar sejak beberapa bulan yang lalu hee) yang konyol, romantic ya gitu deh, yang udah nonton pasti tau. XD

Well, mari kita mulai kisahnya…

Ceritanya berawal dari..
Pembaca : STOPPP!!! Kenalin dulu kek siapa aja tokoh-tokohnya, jadi kita enggak terlalu bingung. Kaya kata pepatah, “Tak kenal maka tak followback” (Jiahahah lu kate Twitter?)
Penulis : Hwakakak okelah, saya kenalkan satu per satu.
Ini dia tokoh-tokohnya »»»
Koong (17 tahun), dia adalah vokalis utama SuckSeed. Dengan suara yang ancur dia nekat menjadi vokalis band ini, padahal ada yang suaranya lebih ancur lagi (Ped). Dia punya saudara kembar bernama Kay (bukan drummer the GazettE). Hobbynya main bekel sama tetangga. *plakkk*
Ped (17 tahun), dia adalah bassist SuckSeed, pendiam, dan payah dalam urusan wanita. Ck. Ck. Ck. Ped ini anak rumahan, kalo gak ada kerjaan biasanya dia ngehabisin waktu di kamar buat chating di mIRC. Ya sekedar nyari om om genit gitu lah. (jiah!)
Ern (16,6 tahun), dia adalah satu-satunya personil cewek di SuckSeed ini, posisinya sebagai gitaris, cantik jelita, bisa bernyanyi juga, serta pacarnya penulis. Gyahahaha~ *digebukin fans-nya Ern*
Ex (200 bulan purnama), ini dia manusia paling konyol serta gaje dalam band ini. Liat aja, dari namanya aja konyol, nama kok cuma dua hurup gitu “Ex”, trus sejak kapan coba ada umur 200 bulan purnama gitu? -_- sebenarnya cita-citanya menjadi pemain basket, tapi semua itu berubah saat Negara api menyerang Koong mengajak Ex bergabung ke dalam bandnya untuk menjadi drummer dalam bandnya.

Penulis : Yak, udah gue kenalin noh tokoh2nya. Tokoh2 lainnya tar ada penjelasaanya di dalam cerita kok. XD oke kita mulai pestanya ceritanya..

OPENING SONG : บังเอิญติดดิน - Asanee Wasan (Gue sendiri gatau ini judulnya apaan, jadi gue harap jangan pada tanya ya. hehehe)

Di pagi yang cerah seperti biasa, suara jangkrik sudah tiada, matahari mulai menampakkan dirinya dari ufuk timur. Ya seperti itulah keadaan pagi hari di Thailand, Negara gajah putih, satu-satunya Negara di kawasan Asia Tenggara yang tidak terjajah oleh pada penjajah pada jaman dahulu kala. Zzz (serasa baca dongeng)
Negara yang (gue pikir) musiknya enak-enak juga buat didengerin ini, didengerin sambil santai, di pinggir pantai. Di Negara ini tiap tahunnya mengadakan sebuah festival band antar SMA bernama HOTWAVE MUSIC AWARDS, di mana pesertanya merupakan anak-anak SMA serta pemenang dalam kontes ini dipastikan akan menjadi band terkenal dan langsung merilis album. Itulah yang menjadi tujuan utama Koong dkk tergabung dalam sebuah band. Krik.
Penulis : Eh, bego banget sih. Masa backsoundnya suara jangkrik gitu? =.=’

~~~~~~
Koong : Ped, bagaimana kalau kita bikin sebuah band Rock? \m/
Ped : Ah gue gak mau kali ini. Gue gak bisa mainin alat musik gituan. Gue bisanya mainin kendang. XD
Koong : Yaelah, gue jadi guitarist, lu bassistnye. Biasanya bassist itu disukai banyak wanita. *dengan penuh ke-sotoy-an-nya, Koong meyakinkan Ped dengan penuh rasa percaya diri serta sedikit kebelet pipis*
Ped : Trus, kita cuma berdua?
Koong : Ohh, tentu tidak. Ayok ikut gue! XD

Di lapangan basket…
Ex : *bermain basket dengan riang gembira, penuh percaya diri, karna, dia percaya, kalo pemain basket itu disukai banyak wanita* XD
Koong : Liat noh. Gue tau dia jago main drum, liat aja dari caranya bermain basket. Caranya menggeduk bola, caranya shooting dan slurppp. Masukkkk!! *serasa komentator dalam pertandingan basket* *goyang pantat ala Sinchan*
Ped : *GDUBRAKK!*
Koong : Oke, gue ke WC dulu yak. Dari tadi kebelet pipis gue belum tuntas. Tar lu bicara sama Ex. Rekrut dia ke dalam band kita, bagaimanapun caranya. Gue yakin, lo pasti bisa, Ped! *menepuk pundak Ped dengan tampang iguana kebelet pipis*

Singkat cerita, malam minggu mereka pun mereka habiskan dengan latihan band. Karna minggu depan mereka akan menjadi guest star di acara Art Master. Kyaaa!! \m/